Antara Bersyukur dan Istirja Versi ASiMTA (Adechii Si Mahasiswa Tingkat Akhir)

Antara Bersyukur dan Istirja Versi ASiMTA (Adechii Si Mahasiswa Tingkat Akhir)

Assalamualaikum..

Apa kabar semuaaaa? Halah ini blog kayak ada pembaca setianya aja xD.

Alhamdulillah yah bisa nulis lagi, hehe.. Horee semester 7 telah usai, baru kelar UAS nih *joget2 ala SMASH trus ditabok yang masih pada UAS* :lol:. Eh apa tadi? Semester 7? Brarti hidup gw insyaAllah tinggal 1 semester lagi donk ya di kampus? :( Sediih.. Masih berasa muda.. Teringat jaman2 maba dulu, huhu.. Tak terasa kini udah jadi Mahasiswa Tingkat Akhir (MTA) aja.  MTA yang masih suka galau akademis, walaupun gak jarang juga galau lainnya sih xD. Trus kalo lagi galau pengennya nulis deh *lah, apa hubungannya* :D.

Well, seriously belakangan ini gw lagi galau parah, sakit hati, patah semangat.. T.T Ampe bikin status2 galau di jejaring sosial dan membuat beberapa orang yg baca langsung sms nanya gw kenapa dan memberikan motivasi serta semangat buat ke depannya.

Status Galau

Yak, apalagi penyebabnya kalo bukan tentang IELSP (Indonesia English Language Study Program), program beasiswa belajar bahasa Inggris immersion di universitas2 di Amerika dan juga belajar culture-nya selama 2 bulan. Demi apaaaaaa gw mupeng banget dari beberapa bulan yang lalu, apalagi setelah sharing2 sama alumninya yang anak2 UI. Kyaaaa gw kan belom pernah ke luar negeri dan gw punya target sebelom lulus harus udah ke luar negeri gratis for academic purpose >,< *ngarep.com banget*. Seleksinya ada 2 tahap, yang pertama seleksi berkas, dan yang kedua wawancara. Untuk seleksi berkasnya ini, disuruh ngisi form data kita kayak beasiswa2 biasa, CV, esai ttg personal life, keluarga, tujuan apply, issue di Indonesia, sama long term career, oiya mesti nyertain TOEFL score juga, trus mesti ada surat rekomendasi dari dosen, sama fotokopi bukti2/sertifikat2 dari CV yang kita tulis. Dan semua berkasnya itu diisi dalam bahasa Inggris ~,~. Totalitas perjuanganpun dimulai, mulai dari ngisi itu berkas, bikin CV sesuai format, bikin esai yang tentunya gak mudah buat gw, nyari2 tempat tes TOEFL kemana2 yang cocok sama jadwal, dan minta surat rekomendasi ke dosen2. Alhamdulillah bisa lolos seleksi tahap pertama *seneng* :D. Trus dipanggil deh buat wawancara, eh kebetulan pewawancaranya dosen matrikulasi bahasa Inggris PPKB gw di class Q. Yaudah, I’ve done my best, sisanya serahkan pada Allah sambil terus berdoa. Yak, trus kira2 beberapa minggu kemudian (seminggu yang lalu), dapet kabar dari group kalo yg lolos udah pada ditelpon. Mulai hopeless lah gw karna kaga ditelpon *urek2 tanah di pojokan*. Sampai akhirnya pengumuman resminya yang lolos berangkat ditampilin di website-nya. Dan nama gw gak ada di situuu… Istirja: Innalillahi wainna ilaihi rojiun. Sesaat hati mencoba untuk sabar, ikhlas, positive thinking pasti masih ada kesempatan/cara lain untuk mewujudkan mimpi gw. Lalu, sesaat kemudian setan lewat kali ya, hati gw jadi berbalik. Huaaaaaaaaaa……. Gw gagaaaaaal!!! I’m such a loser!!! Dari 821 orang yang lolos tahap 1, diambil 80 orang untuk berangkat, hampir 10% nya. Anak UI yang lolos tahap 1 ada 68 orang dan yang lolos berangkat cuma 2 orang, yak 2/68 itu sekitar hampir 3% nya. Yaaa gw gak tau sih gimana perasaan mereka yang lain yang seperjuangan sama gw dan juga gak lolos, apakah mereka biasa aja, sedih, lifeless, ato gmn. Yang pastiiiiii kalo gw sih down banget bo’ *uring2an, guling2 di lantai, gak mood ngapa2in, nangis berkali2 di kosan, di kampus, di jalanan* :cry:.

Mungkin gak semua orang bisa mengerti kenapa sebegitu down-nya gw atas kegagalan ini. Yeaah mungkin gw emg tergolong orang yang perfeksionis, ambisius, apa yang gw mau atau gw impikan akan gw kejar dengan kerja keras dan totalitas perjuangan sampai gw dapet *maklum, golongan darah A, walopun gak semuanya begitu sih :P*. Entahlah dari kecil mungkin udah terbiasa begitu. Jadi jawabannya kenapa? Yaaaa sebenernya siiiih gw punya impian saat wisuda fakultas nanti gw bisa dipanggil maju 3 kali ke atas panggung. Trus itu ngapain aja? Pertama, ya pastinya mau donk dipanggil Ade Kurniawati, S.Kom trus dikasih ijazah/plakat :cool:. Kedua, gw mau dapet medali Cum Laude. Ketiga, ini nih yang bikin galau. Gw bisa ngapain ya? Sambutan wisudawan? Jeeeh gw kaga jago ngomong cuy -.-. Nyanyi? Ya kalii ntar orang2 pada kabur denger suara gw xD. Lulusan terbaik Ilkom berdasarkan IPK? Waduh, susah itu mah *beda sama jaman SD, SMP, SMA :P*, bisa2 ditabok AGP juga :lol:. Trus sisanya tinggal 1 kemungkinan dah, yaitu Piagam Penghargaan Mahasiswa Berprestasi, fufufufuuu… ~.~ Kalo gw lolos IELSP gw insyaAllah bisa dapetin itu, soalnya dulu kak Meri yg lolos IELSP dipanggil untuk itu pas wisuda. Well, itu semua semata-mata gw lakukan demi orangtua gw yang selama ini banting tulang nyari duit buat ngebiayain gw kuliah, ini, itu. Mungkin slama ini gw belom bisa ngasih apa2, jadi gw berharap dengan itu at least gw bisa membanggakan mereka dan menyenangkan hati mereka karena gw percaya ridho Allah ada pada ridho orangtua. Namun kini mimpi gw itu telah kandas, hiks.. hiks.. Susah untuk nyari kesempatan lain dalam 1 semester ke depan. Mamachii Papachii.. maafin Adechii ya kalo mengecewakan :’(. Sekarang percaya aja deh doa itu cuma ada 3 macem: langsung dikabulkan, ditunda, atau diganti. Yaa smoga aja doa gw termasuk yang ditunda atu diganti. Kita harus yakin kalo Allah pasti milihin jalan yang terbaik buat kita :).

Sebenernya ada 1 alesan lagi sih, kalo gw lolos IELSP kan gw jadi ada excuse untuk gak TA. Walopun mungkin ttp bisa sih kalo TA dibawa, tapi ya kali gimana konsultasinya sama dosen pembimbing, kalo gak face to face gak mantep. Hmm, yaudah sih, toh sekarang kenyataannya gw udah gak lolos. Jadi permasalahan selanjutnya, intinya gw bakal TA apa engga? Sebenernya pengen sih, tp slama ini blm ada topik yang bisa bikin gw jatuh cinta nyenyenyeee. Nah loh, tiba2 teringat masa2 galau semester 1 dimana gw nangis2 ke orangtua minta pindah jurusan krn gak bisa ngoding :lol:. Yaaa mungkin aja kan kalo dunia gw selama di Fasilkom ini merupakan lika-liku jalan kehidupan atau mungkin juga batu loncatan untuk mencapai dunia gw di bidang yang lain, hahaa.. *kembali galau Kesmas, HI :lol:*. Trus makin lama gw makin mikir mungkin gw emang gak tertarik buat TA, TA itu susah senang ditanggung sendiri, TA itu sepenglihatan gw suka bikin panik sendiri dan gw jadi takut xD. Terkadang gw heran sama orang2 yg nanyain TA ke gw, kenapa mereka sebegitunya kaget kalo gw bilang gw gak mau TA, macem2 lah itu responnya. “Hah serius orang kayak lo gak TA, De?”, “Ih sayang banget tau kalo gak TA kayak belom ada kontribusi lo sebagai mahasiswa.”, “Loh, lo mau lulus course-based biasa2 aja? Ntar jadi kurang keren loh pas dipanggil wisuda kalo tanpa TA”, dll. Errrrr, emangnya gw orang kayak apa, lagian kontribusi mahasiswa kan ga cuma dari TA doank, trus buat apaan keren2an di luar kalo gw gak enjoy di dalem.

Well, mungkin terkadang kita lupa bersyukur atas sesuatu atau udah bersyukur tapi belum sepenuhnya. Jadi inget waktu ngaji pernah dikasih tau ini..

4 Muqodirullah:

  1. Jika diberi nikmat -> bersyukur
  2. Jika diberi cobaan -> bersabar
  3. Jika diberi musibah -> istirja
  4. Jika diqodar salah -> bertaubat

Gw pun gak bisa menghitung udah berapa banyak nikmat yang Allah berikan buat gw, tapi mungkin gw tidak menyadarinya atau belum sepenuhnya mensyukurinya. Ambil contoh selama tahun 2011 aja, gak bermaksud sama sekali buat sombong, tapi ini untuk belajar mensyukuri nikmat yang mungkin gw suka lupa atau gak sadar karena mungkin sebenarnya gw gak terlalu memimpikan itu, atau ada yang emang gw pengen tapi kalo ga dapet ya yaudah selow aja, tapi tiba2 aja Allah ngasih itu semua. Salah satunya berawal dari Juara III Mapres Fasilkom UI. Ya Allah sejujurnya gw gak pernah berharap untuk masuk jadi 6 besar pun, tujuan gw cuma nyari pengalaman, mungkin malah orang2 lain ada yang pengen banget, tapi Allah malah ngasih ke gw. Dari situ, gw jadi punya kesempatan ikut UILDP (UI-Leadership Development Program). Di UILDP ini gw mulai banyak dapet hal baru, yaitu Leadership Training Series dari Pak Arief Munandar, ngasih motivasi buat maba 2011 di Balairung, bikin Faculty Project: Fasilkom Berprestasi di SCELE, Institutional Visit ke DPR, Wantimpres, Mahkamah Konstitusi, Kementrian Sosial, Habibie Center, European Union, Sekretariat ASEAN, dll yang semuanya itu nambah wawasan baru buat gw, nikmat banget kan tuh buat gw sekalian jalan2 xD. Trus juga ikut K2N ke Papua naek pesawat untuk pertama kalinya full gratis dan dapet pengalaman berharga selama di sana yang gak tergantikan, padahal gw dari maba gak pernah terbesit sedikitpun untuk ikut macem ginian, orang2 yg serius pengen ikut K2N harus lewat seleksi esai dan wawancara dulu, sedangkan gw bisa langsung masuk ke seleksi wawancara. Di akhir UILDP, peserta terbaik dari tiap2 fakultas bisa ikut ILC (Indonesia Leadership Camp) yg pesertanya mapres2 dan aktivis dari seluruh Indonesia, seneng banget bisa ketemu temen2 baru dari berbagai daerah :). Melenceng sedikit dari dunia perkampusan, gw bisa nonton konser Westlife gratis dan meet & greet sama mereka donk berkat kebaikan temen gw, padahal dulu tuh waktu kecil cuma ngimpi2 someday pengen ketemu Westlife, foto bareng, minta ttd, dan nyanyi bareng xD sedangkan orang2 lain mungkin perlu nabung berminggu2 dulu untuk bisa beli tiket konsernya :O. Back to dunia perkampusan, Alhamdulillah bareng tim Sikremut dapet Juara I Lomba Produk Inovatif OIM UI dan Juara I Esai Inspiring Student UI Untuk Bangsa. Trus juga bareng tim The IT (TransJakarta e-Guide) dapet Juara I Mobile Application Competition di Pekan Ristek. Tahun 2011 indah juga yaa ternyataa… :blush: Smoga itu semua gak cuma bermanfaat bagi diri gw sendiri, tapi buat orang lain juga.. :)

Itu semua baru yang bisa gw inget, pasti masih banyak lagi nikmat Allah buat gw yang gak bisa disebut satu-per-satu. Entah kenapa gw merasa Allah itu sayang banget sama gw (mungkin berkat doa orangtua sih). Tapi selama ini sepertinya gw kurang mensyukuri nikmatnya, astaghfirullohaladziim *jedot2in kepala*. Setelah semua nikmat yg Allah berikan dan tidak pernah terbayang oleh gw sebelumnya, lalu tiba2 saat apa yg gw bener2 pengen belom dikasih sama Allah, lantas apakah gw pantas untuk bersikap putus asa kayak gitu? Hmm, gw harus memaknai istirja lebih dalam “Datangnya dari Allah dan akan kembali kepada Allah”. Yeaah walaupun pasti ada kekecewaan yang mendalam, tapi gw harus tetap bangkit dari keterpurukan ini untuk menyongsong masa depan yang cerah *tsaah* :lol:. Level manusia mungkin cuma bisa sampe berusaha keras dan berdoa, tapi tetep yang menentukan semuanya hanyalah Allah. Dia pasti punya rencana dan jalan lain yang lebih indah buat gw. Semangaaattt Adechiiiii… \(^.^)/

 

Special thanks to:

- Meganingrum Arista Jiwanggi, Radityo Eko Prasojo, dan Latifaah yang udah care, ngertiin gw, dan mengisi semangat kembali :*

- Triyogo Bekti Oetomo yang udah ngingetin tentang 4 Muqodirulloh, alhamdulillah jazakallahu khoiro :D