Siapa yang seharusnya ngalah???

Huaaaaah, udah lama juga nih gak update blog >.<, tiba2 gw terinspirasi untuk nulis tentang kejadian hari Sabtu kemaren di bis waktu gw otw pulang ke rumah. Yaaah, jadi kurang lebih seperti ini ceritanya..

Sabtu sore adalah waktunya gw untuk pulang ke rumah setelah 2 minggu gak pulang (yaiyalaah masuk kuliah abis lebaran juga baru 2 minggu :P). Pagi dan siangnya gw abis ngerjain doc Tutorial4 SDA, sedikit mengedit proposal PKM yang gak kelar2 (~pengakuan seorang detlener T.T), dan nyuci baju2 yg udah numpuk. Keluar dari kosan sekitar jam 4 dan itu udah agak mendung, jadi gw bawa payung aja (padahal biasanya gw males bgt bawa payung karena nambah berat bawaan). Eh bener ternyata pas lagi nunggu bis, gerimis pun mulai turun. Ada manfaatnya juga deh tu payung😛. Akhirnya sekitar 10 menit berlalu, bis AC 48 pun datang, Alhamdulillah dapet duduk juga. Trus gw milih untuk duduk sendirian di tempat yg kursinya jejer 3, kosong pula, kan enak tuh, mau tiduran juga oke😀, tapi akhirnya gw duduk aja di kursi paling pinggir. Hujan pun semakin deras dan lagi2 gw bersyukur karena udah ada di dalam bis. Ketika gw lagi enak2 duduk sambil ngebalesin beberapa sms, tiba2 ada mbak2 dateng dan minta gw untuk geser duduknya biar dia bisa duduk juga. Hmmmm, oke gw pun bergeser jadi duduk di tengah dan mbak2 itu jadi di pinggir. Pas lagi ngelanjutin bales sms, gak lama kemudian ada mas2 dateng dan pengen duduk juga, jadi gw pun diminta untuk geser lagi dan akhirnya gw duduk di pojok, mbak2 tadi di tengah, dan mas2 barusan di pinggir.

Beberapa menit setelahnya, waktu gw lagi memandangi jalan dari jendela, tiba2 ada air menetes dari atas kepala gw, yeaaah great, atap bisnya bocor, awalnya netesnya dikit2 gw masih tahan gak terlalu basah banget, tapi lama2 kecepatan aliran menetesnya meningkat (~halah :P), dan hal itu menuntut gw untuk segera mengambil keputusan dan tindakan. Wedeeeh gak bisa gini terus nih, tas gw bisa keburu basah, ntar apa kabar laptop? Mbak2 yang duduk disamping gw itu ternyata cukup memperhatikan, dia akhirnya nyuruh mas2 yang duduk di pinggir itu untuk pindah duduk ke sebrang biar kita ber2 (gw dan mbak2 itu) duduknya bisa geser balik kayak waktu sebelom mas2 itu dateng. And guess what??? Mas2 itu jawab : “Yaaah di kursi sebrang situ atapnya bocor juga tuh mbak.”(dalam kondisi dia masih duduk). Pikiran sinis gw pun muncul dalem hati : “Aiiih sumpah ya ni orang, ‘gentle’ banget jadi cowok!”. Gw juga mikir2 masih dalem hati : “Ini sebenernya yg harus ngalah dia sebagai cowok yang datengnya terakhir atau itu emang sialnya gw yang harus gw tanggung sendiri sih???”. Yaaah daripada kelamaan mikir, karena gw udah gak tahan juga takut tas gw keburu basah, akhirnya gw pun berdiri dan minta permisi sama mbak2 yg di samping gw itu, gapapa deh gw berdiri aja, mungkin emang ini udah konsekuensinya. Walaupun sebenernya masih agak dongkol aja ama mas2 tadi.

Selanjutnya, gw baru sadar yg berdiri itu Cuma gw doank sama 2 pengamen yg lagi nyanyi+maen musik, tambah kesel aja gw jadinya. Hiaaaah, abis itu malaikat kayaknya sepintas lewat membuat orang yang lagi ngerasa ‘panas’ jadi ‘adem’. Well, akhirnya kepikiran : daripada gw kesel2 sendiri ga ada manfaatnya juga, trus bisa ngapain gw sambil diri gini? Buka laptop? ~mengundang niat jahat.. Baca buku? ~gak nyaman dan gak boleh baca di kendaraan yg lagi jalan ama nyokap.. Dengerin mp3? ~gak punya player-nya:mrgreen:.. Dzikir??? ~Yaiiy, maybe it’s the best idea! Hahahaaaa….😆 Yaudah, gw dzikir aja deh daripada gak ngapa2in. Beberapa saat setelah gw mulai dzikir, tiba2 ada mas2 yg lagi duduk di deket tempat gw berdiri nawarin gw untuk duduk. Tapi gw tolak aja, lagian gw slalu ngerasa gak enak kalo ada orang yg harus berkorban karena gw (~ceileee ky apaan aja :P). Kira2 begini deh percakapan yg gw inget…

Mas2 baik : (tiba2 ngeliat ke arah gw) Mau duduk mbak?

Gw : Hah?? (dengan tampang cengo karena campur rasa kaget + terpesona soalnya mas2 itu sekilas kok tampangnya mirip Choky Sitohang dan Indra Brugman :lol:) Hmmm, ga usah deh, makasih..

Mas2 baik : Gapapa kok mbak, duduk aja nih silakan.. (sambil berdiri dan mempersilakan gw duduk)

Gw : Hmmm… (sambil mikir, waduh lumayan sih ni daripada gw ngebawa 2 tas berisi laptop, binder, buku kalkulus, dan buku basdat yang cukup berat, akhirnya gw mau duduk juga) Yaudah deh, makasih yaa..

Mas2 baik : Yaa, sama2 (sambil senyum).

Yak, akhirnya abis gw duduk di bekas kursi yg dia dudukin tadi, kalimat2 dzikir pun terucap lagi dari mulut gw, terutama “Subhanallah, Subhanallah, Subhanallah..” sambil cengar cengir sendiri, wkwkwkwk dudul😀 karena saking terpesonanya gitu, kok ada ya cowok baik, gak basa-basi, ganteng pula, padahal sebelomnya gw baru aja nemuin cowok yang kurang lebih bersikap 1800 sebaliknya.

Okeeei, jadi hikmah yg bisa diambil :

–      Sedia payung sebelom hujan😛

–      Jangan egois, tapi keporo ngalah😀

–      Gak selamanya ngalah itu gak enak😆

–      Dzikir aja di jalan daripada bengong🙂

–      Banyak dzikir insyaAllah banyak ditolong oleh-Nya😉

4 thoughts on “Siapa yang seharusnya ngalah???

  1. PERTAMAAAX…
    *di blog…🙂

    wuiiih..
    memang hari2 yang penuh warna di dalam bis itu…

    so, mari kita ubah warna itu menjadi indah dan dapat menghiasi hidup kita…

    *jadi puitis gini…wkwkwk..xD

  2. betul tuh mendingan dzikir, kalo perlu bikin majelis dzikir aja di bis,,😀

    kalo saya pernah punya niat baik mempersilakan ibu2 buat duduk tapi ditolak,,

    saya: bu duduk aja (sambil saya berdiri)..
    ibu2: nggak
    saya: udah gpp bu..
    ibu: (tetap pada pendirian) nggak..
    saya: (agak bingung kok gak mau ditawarin duduk)
    saya: (mulai berpikir dan menemukan jawabannya)
    saya: (hmm,, saya baru sadar ibu2 ini memiliki ukuran badan sekitar 7 kali lipat badannya ade dan tempat yang saya dudukin hanya muat untuk badan seukuran saya, pantas saja pendiriannya begitu teguh menolak tawaran saya)
    saya: (hanya terdiam dan kembali duduk di tempat yang tadi)

    pelajaran: kalo mau nawarin orang duduk pikir2 dulu,,🙂

  3. baru tau kan pentingnya belajar untuk berkata tidak Hoho,,
    coba kalo peristiwanya menjadi seperti ini
    ibu2 : mba geser donk
    Ade : berdasarkan analisis jarak emnggunakan heuristik manhattan, saya memperkirakan jumlah energi yang diperlukan untuk bergeser dari tempat duduk tidak sebanding dengan energi pada saat saya keluar nanti, sehingga dengan penuh hormat silakan ibu yang masuk saja
    ibu2: (terbengong-bengong berpikir ini anak stress abis ujian fisika di kampus kali ya)

    Ade,,blog mu sudah lama sekali ga di update,,pasti sibuk banget,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s