JENESYS (Japan – East Asia Network of Exchange for Students and Youths) 2012

Assalamu’alaikum.😀

Ya Allah ini blog udah ga di-update setaun xD, tapi liat di stats ternyata tiap hari ada aja orang yang ngunjungin blog ini, mohon maaf yah saya sibuk setahun belakangan ini *plaak* hahaha.. :)))

Menindaklanjuti curcolan dan kata-kata di tulisan sebelumnya ” Dia pasti punya rencana dan jalan lain yang lebih indah buat gw”, yeaah jika benar-benar diyakini, ternyata itu memang benar terjadi. Cita-cita untuk punya pengalaman pergi ke luar negeri sebelum lulus S1 tanpa ngebebanin ortu akhirnya tercapai. Alhamdulillah gw dapet beasiswa short exchange ke Jepang (yang totally gratis) namanya JENESYS (Japan-East Asia Network of Exchange for Students and Youths) tanggal 8-16 Mei 2012 yang lalu ^^ *lah baru cerita sekarang*. Eh iya btw gw juga udah wisuda loh, sekarang nama gw jadi Ade Kurniawati, S.Kom hehe.. :”>

Oke, jadi singkat cerita gw nemu beasiswa ini dari gugling2, ikut forum grup dan follow info beasiswa. Lalu gw kirim berkas syarat-syaratnya lewat International Office UI. Beberapa minggu kemudian dapet email dari Kedubes Jepang kalo gw lolos seleksi, Alhamdulillah hehe.. Ternyata dari UI ada 2 orang yg lolos, gw sama Fera anak FE. Dan total ada 70 mahasiswa dari seluruh universitas di Indonesia, masing-masing kampus maksimal cuma 3 orang😀. Dan mulailah kita bikin grup di FB untuk sharing info persiapan keberangkatan menuju Jepang \(^.^)/ Oiya mau gw ngucapin makasih juga buat Ady yang udah ngasih gw kiblat kompas dan mas Yunus yang udah minjemin kamera buat dipake selama di Jepang😀.

Pre-Departure Orientation

Nah sebelum berangkat, kita ada briefing Pre-Departure Orientation di Hotel The Sultan Jakarta tanggal 6-7 Mei 2012. Waktu itu dijelasin tentang JENESYS Programme, jadwal kegiatan, prosedur di international airport, tips-tips untuk selama di sana, cara menyelamatkan diri kalau sewaktu-waktu gempa di sana. Kita juga dikasih semacam pre-test gitu seputar apa yang kita ketahui tentang Jepang, budaya, dan hubungannya dengan ASEAN. Selain itu, kita juga ditanyain tentang makanan (alergi atau larangan misalnya ga boleh yang haram), jadi yang disediakan di sana itu akan memperhatikan catatan makanan perorangan kita tersebut. Cool banget deh mereka persiapannya! d(^.^)b Oiya jadi peserta itu dibagi menjadi 3 grup: Chiba (bidang ilmu Humanities), Aichi (bidang ilmu Natural Science), dan Fukuoka (bidang ilmu Technology/IT). Nah gw kan anak Computer Science mestinya masuk grup Fukuoka donk, tapi mengapa oh mengapa gw dimasukin ke Aichi >,< padahal kebanyakan yang lain tuh bener sesuai jurusannya. Dugaan gw sih karena yang meriksa itu sekilas ngeliat jurusan gw ada kata “Science” nya jadi dimasukinlah ke Aichi yang Natural Science T.T Kemudian gw mencoba mengontak pihak Kedubes Jepangnya untuk konfirmasi pembagian grup ini, dan mereka minta maaf tapi pembagiannya udah fix ga bisa diganti karena udah diatur pesawat, teman sekamar hotel, keluarga homestay, dll. Dan katanya kegiatannya gak terlalu sesuai jurusan banget kok jadi jurusan apapun masih bisa ngikutin. Heuu baiklah, terima nasib aja deh gw walaupun bakal asing sendiri di kelompok itu hahaha xD. Satu hal lagi yang bikin ngagetin setelah gw nyerahin dokumen-dokumen yang diminta, mba-mba panitianya bilang ke gw “Based on your academic records, you are selected by the embassy to be the leader of Aichi Group.” Eeeh matiiii gueeee apalagi ini ya Allah, udah salah grup, malah dijadiin ketua pula di grup ini😥 *pengen nangis*. Entah kenapa ya gw pribadi sih ga suka jadi ketua, tapi kalo ditunjuk mau begimana lagi hiks. Dan kalo jadi ketua itu gw baca di buku panduannya bakal ngasih opening speech di berbagai kegiatan atau kunjungan pas di sana. Mamiiiih… ~,~ *panik*. Baiklaaah semangaaaat Adechii di Aichi \(>,<)/ Gw pasti bisa! Eh btw lucu juga ya “Adechii di Aichi”, bagus nih kayaknya buat jadi judul pilem muahahaa :)))

Gambar

Grup Aichi

Oiya ada diskusi grup juga yang ditemani pembimbing, jadi ngerencanain di sana bakal nampilin performance apa terkait budaya Indonesia. Grup Aichi akhirnya akan nampilin nyanyian medley lagu-lagu daerah dari Indonesia sambil pakai gaya yang sesuai, selain itu yang bawa baju daerah juga ada performance khusus kombinasi tarian Jaipong, Bali dan sedikit kita kasih bumbu tarian modern Jepang yang lagi hits saat ini hahaa.. xD

Gambar

Grup Aichi dan Perwakilan Kedubes Jepang

Setelah Pre-Departure Ceremony tanggal 7 sore kita rame-rame berangkat dari hotel ke Bandara Soeta, naik pesawat sekitar jam 10 malam pakai JAL (Japan Airlines), terbangnya kurang lebih 7 jam. Well, daripada layar di depan kursi pesawat gw nganggur, gw coba-cobain lah sambil tanya kanan-kiri wakakaka *ndeso* xD. Terus karena flight-nya malem jadi abis dengerin musik dan nonton pilem gw ngantuk dan tidur. Bangun-bangun subuh dan nyampenya masih agak lama jadi tidur lagi xD. Pas bangun lagi udah di atas daratan Jepang, trus udah ga mau tidur lagi hahaa, lebih excited untuk ngeliat pemandangan dari jendela pesawat. Huaaa Subhanallah, antara percaya ga percaya gw udah berada di luar dari wilayah negara Indonesia untuk pertama kalinya :’).

Welcome to Japan!

Alhamdulillah sampai dengan selamat di Narita Airport, Japan. Tetep lah ya kita poto2 dulu😛. Lalu dijemput ke Keio Plaza Hotel. Oiya, jadi kita semua pertama bakal tinggal di kota Tokyo, trus beberapa hari kemudian baru mencar ke 3 prefektur sesuai grupnya (Chiba, Aichi, Fukuoka). Trus nanti akhirnya ngumpul lagi di Tokyo. Setelah istirahat di hotel, siangnya kita ada orientasi lebih detil lagi di Shinjuku Business Center, tempatnya deket banget dari hotel jadi tinggal jalan. Di sana waktu itu lagi musim semi, jadi lumayan dingin, setiap keluar hotel wajib banget lah pake jaket tebel kalo ga mau kedinginan hohoo.. Dan untuk makan malemnya kita ke Restoran Indonesia “Jembatan Merah” walaupun belom kangen2 banget sih ama masakan Indo secara baru nyampe hahahaa dan di sana pelayannya orang Indonesia jadinya ngobrol-ngobrol juga😀. Trus karena malemnya acara bebas, kita jalan-jalan ke Shibuya naik kereta JR (Japan Railway), itu loh tempat yang ada patung anjing Hachiko-nya🙂.

Gambar

Fera & Ade di Narita Airport

Nite at Shibuya

Hari ke-2 masih di Tokyo, ada Lecture: Japan and Japanese People. Lalu kita ke Edo-Tokyo Museum yang menceritakan tentang perkembangan kota Tokyo. Setelah itu, kita ke Ministry of Foreign Affairs (MOFA). Abis itu jalan-jalan alias shopping dan beli oleh-oleh di Laox, dan malemnya kita dinner di Uskudar (Turkish Restaurant).🙂

Edo Tokyo Museum



Rapi, bersih, teratur🙂

Hi-Tech Toilet

Oiya, kan di kampus semester itu gw lagi ngambil kelas “Bahasa Jepang Dasar” jadi yaa bisa lah yaa dikit-dikit conversation pake bahasa Jepang xD. Nah, trus dosennya baik banget, sering cerita tentang kebudayaan dan teknologi di Jepang, salah satunya tentang toilet modern yang hi-tech di Jepang yang biking gw kepo wakaka xD. Penasaran aja ada toilet yang tempat dudukannya bisa diangetin, trus pake tombol-tombol untuk nyiram bagian depan/belakang dan bisa diatur tingkat tekanan airnya. Aduuh pokoknya gw kepo + ndeso banget pengen nyobain toilet di sono. Alhasil, begitu gw sampe kamar hotel di sana dan ke toiletnya, gw dan temen sekamar nyoba-nyobain itu dan begitu pencet tombol sana sini malah kesemprot kitanya bhuahahaa  =)))).

IMG_5351

Hi-Tech Toilet

Going to Aichi Prefecture by Shinkansen \(^,^)/

Entah apa lagi rencana indah Allah, ternyata di balik kecemplungnya gw di grup yang salah, Alhamdulillah ada hikmahnya. Gw jadi berkesempatan naik Shinkansen, itu loh kereta super cepat yang ada di Jepang  dan kalo rute kemarin untuk sekali naik dirupiahin itu sekitar 1 juta😛. Grup Aichi satu-satunya grup yang berkesempatan naik Shinkansen karena lokasinya lumayan jauh dari Tokyo, kalo grup Chiba saking deketnya jadi naik bus, kalo grup Fukuoka jauh banget jadi mesti naik pesawat xD. Jadi, hari ke-3 kita udah mencar ke prefektur masing-masing. Pagi-pagi grup Aichi udah berangkat ke Tokyo Station lalu nunggu shinkansen nya datang.

Tokyo Station

Shinkansen

Well, di Jepang itu on-time nya banget nget ngeeetttt… Jadi jangan harap kalo lo telat trus ngarep keretanya telat juga hahaa.. xD. Hmm, ternyata dalamnya Shinkansen lebih mirip bus sih, tempat duduknya madep depan semua. Dan yeaaah kereta ini emang super cepet banget, kalo dari dalem sih berasa kayak naik kereta biasa aja, tapi pas kita lagi di stasiun baru berasa pas ada shinkansen yang gak berhenti di stasiun itu ternyata cepetnya kayak apa, wuussshhh… tiba-tiba se-grup pada siok semua, jadi tadi kita naik kereta se-cepet itu??? Mungkin kayak pesawat di darat, tapi lebih cepetan pesawat ke mana-mana sih xD. Alhamdulillah juga kita dapet kesempatan untuk ke Toyota Motor Corporation, di sana dijelasin dan diperlihatkan secara langsung produksi mobil di pabriknya. Weew seru juga ternyata dan lumayan menambah wawasan ternyata gitu kalo bikin mobil xD tapi mohon maaf ga bisa foto-foto di dalem ruang produksinya karena rahasia perusahaan lah yaa.. Btw, ternyata bener juga ya kegiatannya gak terlalu Natural Science banget jadi gw gak nyasar2 banget lah di grup ini hehe..😀

Toyota Corp

Oiya malemnya kita nginep di Hotel Nikko Toyohashi. Eh lupa bilang juga, jadi salah satu tugas gw sebagai leader di Aichi Group adalah tiap malem ngecek2in tiap kamar semua anggota grup lewat telpon apakah udah di kamar semua, karena peraturan Curvew-nya jam 22.00 harus udah masuk kamar untuk istirahat soalnya tiap paginya ada cek temperature badan, kalo ga normal bisa dirawat atau dipulangkan T.T. Well syulidhnya di sini nih, kadang pada badung masih suka jajan ato keluar jalan-jalan di sekitar hotel, nah trus gw yang pusing ditanyain supervisor hahaha.. -,- Kadang-kadang malem kita pakai untuk latihan penampilan performance di kamar supervisor, secara kegiatan dari pagi sampai sorenya padat banget, hoho..

Toyohashi University of Technology

Hari ke-4 kita berkunjung ke Toyohashi University of Technology. Daaaaan itu saatnya gw opening speech di sana ulalalalaa /(>,<)\. Dari 2 hari sebelumnya udah nyiapin speech-nya sih, campur aduk English-Japanese tapi tetep aja degdegan gilaaa aaaaak… Gw speech di kampus sendiri pake bahasa Indonesia aja belom pernah, nah ini gw speech di kampus orang, ada professor dari sana pula, huwaaa >,<. Tapi Alhamdulillah lancar-lancar aja hehee :”>. Dan di sini lah momen terakhir kali jakun (jaket kuning almamater UI) gw dipake sebelum lulus S1 :’).

Speech @ Toyohashi University of Technology

Di sana sempet ada lecture tentang Electrostatic Measurement, mamaaaam gw ga ngerti-ngerti banget sih, jadi biarlah anak-anak Fisika yang antusias beraksi hihii xD. Trus kita dikenalin sama PPI (Perkumpulan Pelajar Indonesia) yang lagi sekolah di sana, kebanyakan sih S2 dan kita dikasih tips-tips kalo mau lanjutin studi di sana🙂. Lalu kita tour keliling kampus, ke EIIRIS (Electronics-Inspired Interdisciplinary Research Institute) untuk ngeliat lab berisi alat-alat macem mikroskop elektron gitu, trus juga ke tempat untuk ngembangin tanaman-tanaman kultur jaringan. Naah, di sini kegiatannya seru niiih kita makan siang bareng beberapa teman-teman yang kuliah di kampus itu. Sambil makan, kenalan, tuker kontak, gw sempet ngasih oleh-oleh tempat HP batik dari Indonesia + kartu nama mini gw yang emang sengaja gw siapin untuk dikasih ke orang-orang di sana🙂. Trus mereka nampilin performance beladiri dan tarian mereka. Trus serunya lagi kita diajarin sama mereka untuk nulis nama kita dalam kanji Jepang, hehe.. Dan setelah jadi, yang ngeliat kanji nama gw pada terpesona gitu karena artinya “beautiful” bhuahahhaa.. xD

Bersama Mahasiswa TUT

Home Stay!😀

Seusai kunjungan ke universitas, kita ke Toyokawa Citizen’s Plaza untuk dijemput sama Host Family di mana kita akan Home Stay. Huaaaa mulai pada degdegan kita bakal dibawa sama keluarga yang mana, hohoo.. Karena kita grup Aichi ada 21 orang, dan tiap 2 orang akan masuk di 1 hostfam, maka ada 1 orang cowo yang sendiri xD. Akhirnya gw sama Anggun (temen pasangan home stay) bertemu dengan hostfam kita, keluarga Kasahara. Berdasarkan data, hostfam kita cuma berdua pasangan suami istri doank gitu, mungkin anak-anaknya udah pada menikah. Waktu itu yang jemput kita ibunya doank, kita panggilnya “Okaasan” (panggilan ibu), soalnya bapaknya lagi dinas kerja. Trus kita meluncur ke rumahnya naik mobil. Rumahnya udah modern ternyata hihihii, gw ngebayanginnya bakal kayak rumahnya si Nobita gitu wkwkwk xD. Gw sama Anggun ngiranya bakal sepi banget nih cuma bertiga di rumah. Anaknya ada 3 cowo semua, yang pertama (Daichi-kun) dinas kerja, yang kedua (Motoki-kun) rumahnya  lumayan jauh, yang ketiga (Yota-kun) lagi di luar kota. Eh tapi ternyata rumah anak pertamanya sebelahan, dia udah punya istri (Ayumi-san) dan 2 anak namanya Kotaro-kun (cowo) dan Koto-chan (cewe). Dan sahabatnya Okaasan, namanya Chiyoko-san kebetulan datang juga ke rumah. Jadi rame deh dinnernya hehe.. Trus malemnya kita main ama si bocah-bocah😀. Oiya gw sempet ngasih oleh-oleh juga dari Indonesia pajangan boneka wayang karena katanya orang Jepang suka kalo dikasih macem pajangan gitu🙂.

Dinner with Host Fam

Keesokan harinya seruuu bangeeeettt.. Jadi Okaasan udah nyiapin mau ngedatengin teman-temannya untuk ngedandanin kita pake kimono, namanya Kubota-san dan juga fotografer professional namanya Kondo-san untuk ngefotoin kita pake kimono.. Heuuu baik banget deh ini Okaasan :’). Ok masuk ke sesi pakai kimono, ternyata kimono itu macem-macem, ada untuk acara funeral, pesta, yang single sama udah menikah kimononya juga dibedain dari panjang bagian tangannya hoho.. Dan pakai kimono itu gak gampang ya, ada berlapis-lapis biar ga ngebentuk badan, trus ikatan simpul di bagian pinggangnya dan hiasan bagian belakangnya juga macem-macem, jadi makenya lama. Cool lah pokoknya hehee.. B-) Lalu masuk ke sesi foto-foto, hihihii… xD Ada yang pose-nya disuruh ada yang pose sendiri wkwkwk :))). Siangnya, gw, Anggun, dan Okaasan jalan-jalan naik kereta ke Toyokawa Inari, itu semacam kuil. Jadi ada yang ngelempar koin ke sana untuk permohonan, trus ada pajangan dan bendera berisi harapan dan doa orang-orang gitu. Sepanjang jalan pulang sambil mampir-mampir ke tempat/toko yang menarik. Sesampainya di rumah, ternyata Otoosan (panggilan bapak) udah pulang juga. Trus kita diajak dinner di sushi bar. Huaaa gw liat sushi bar yang piringnya muter-muter itu Cuma di TV doank akhirnya nyobain ke sana juga hahaa.. Oiya Okaasan udah ngerti banget gw suka udang, jadi dipesenin ebi-furai hehe.. Uwaaa udangnya gede-gede banget xD. Trus kita juga makan berbagai macam sushi, ikan, dan kerang. Okeey ini pertama kalinya gw makan ikan mentah dan gak mau lagiii muahahha :)). Trus kita dibeliin strawberry isi eskrim vanilla gitu, enaak deeh.. :9 Tapi di sini itungannya kan per piring gitu, beda warna piring beda harga. Dan mahaaal loooh, kalo dirupiahin ngenes bangettt.. Alhamdulillah semuanya emang ditanggung hostfam :’).

Kimono

Toyokawa Inari

Dinner @ Sushi Bar

Hari terakhir Home Stay.. Waktu itu tanggal 13 Mei bertepatan dengan Mother’s Day di Jepang. Hari sebelumnya gw sama Anggun udah rencana bakal bikin Mie Goreng Rendang buat rame-rame untuk sarapan (tapi bukan menu utama sih) hehee.. Soalnya Okaasan udah nyiapin macem-macem juga untuk sarapan special ini. Abis masak mie, gw bantuin Otoosan nyiapin meja makan untuk di taman, hihii seru lhoo. Setelah beres semua, saatnya siap sarapan, kita ngasih kertas ucapan “Happy Mother’s Day, Okaasan” yang dipajang di meja makan, hehe.. Oiya kata mereka mie-nya enak walaupun agak pedes gitu, namanya juga rasa rendang hahaa.. Abis selesai sarapan, menunya masih banyak banget karena niatnya emang buat banyak orang. Nah trus Motoki-kun sama calon istrinya (Yuka-san) dateng juga dalam rangka Mother’s Day. Trus teman kecilnya Motoki-kun, namanya Ma-kun dan istrinya (Yuri-san) dateng juga, yeyeeei jadi rameee.. Trus akhirnya ngobrol-ngobrol sama mereka sambil mereka nyicipin mie-nya hohoo.. Oiya jadi sebenarnya kita sama-sama dikasih buku panduan untuk greetings dan daily conversation gitu dalam bahasa Indonesia-Jepang, jadi kita bisa sekalian belajar bahasa Jepang, dan mereka juga bisa sekalian belajar bahasa Indonesia, jadi bisa saling belajar dan mengerti. Pokoknya JICE penyelenggara JENESYS Programme ini oke banget deh persiapannya😉. Oiya secara general mereka juga toleran banget kok tentang waktu ibadah dan larangan makan kita. Trus siangnya gw sama Anggun diajak Motoki-kun, Yuka-san, Ma-kun, Yuri-san  jalan-jalan ke Laguna, itu mall di deket dermaga gitu, ada kapal-kapalnya juga, trus kebetulan lagi ada pameran mobil-mobil balap di sana, keren deeeh.. Di bagian depannya ada halaman untuk atraksi. Di sana niatnya sih jalan-jalan dan liat-liat aja kalo ada yang menarik buat oleh-oleh. Eh tiba-tiba gw liat ada payung unyu gitu warna pink motif love, trus gw poto aja tapi ga niat beli sih, kan udah bawa payung juga xD. Eh pulangnya kita malah dibeliin payung itu dan gantungan hp, mana ga pake bilang-bilang pula kalo beli itu, mereka sebentar ijin ke toilet gitu sih trus pas di mobil mau pulang tau-tau udah ngasih bungkusan aja, uuuu so sweet bangeeet :”> Arigatou gozaimasu, minaasan.. Lalu kita pulang ke rumah. Abis itu kita foto rame-rame karena sudah harus berpisah.. Hiksss😥. Gw sama Anggun udah nyicil packing dari paginya sih. Trus gw, Anggun, Okaasan dan Otoosan juga bersiap-siap untuk ke Farewell Party with Host Families di Toyokawa Citizen’s Plaza, tempat kita dijemput hostfam dulu.

Breakfast

Laguna Mall

Host Fam

Di farewell party, ada perwakilan speech terima kasih untuk hostfam, perwakilan tari Dayak, grup Aichi nampilin nyanyian medley lagu-lagu daerah dari Indonesia yang ditutup dengan lagu “Rasa Sayange” sambil ngajak nyanyi hostfam masing-masing, hikss.. terharu banget deh semuanya hampir pada nangis, termasuk gw, pasti masing-masing ada kenangan manis tersendiri selama home stay-nya kan.. Huhuuu..😥 Semoga hubungan persahabatan dan kekeluargaan ini antara kita dan hostfam bisa terus terjalin.

Performance @ Farewell Party

Chikuwa Making Experience

Di hari ke-7, kita ke Toyokawa Inari untuk foto bareng Grup Aichi. Nah di sini waktunya terbatas banget, beneran cuma buat foto dan liat-liat sebentar. Alhamdulillah gw udah muter-muter ampe puas di sini pas home stay bareng Okaasan.😀 Lalu kita ke Restaurant Takenowa, di sana kita bikin Chikuwa dan diajarin langsung sama chef masternya yang udah berpengalaman puluhan tahun. Chikuwa itu makanan tradisional Jepang yang bahannya terbuat dari daging ikan, dibikin lonjong-lonjong gitu trus dibakar, huaaa enak banget rasanyaaa.. :9

Bikin Chikuwa

Workshop

Setelah bikin Chikuwa, siangnya kita khusus Grup Aichi mengadakan workshop di Life Port Toyohashi untuk mendiskusikan bareng-bareng pengalaman apa aja yang udah kita dapetin di Jepang, baik Culture & People, Environment, Science & Technology yang pada akhirnya kita rangkai dengan judul “The Inspiring Japan”. Hasil workshop ini akan dipresentasikan pada saat farewell party di Tokyo bersama dengan grup lainnya.

Workshop

Farewell Party

Gak terasa udah semingguan di Jepang, rasanya masih pengen lama di sana :’). Di hari ke-8 kita berangkat dari Toyohashi Station, Aichi menuju Tokyo. Nah pas mau naik Shinkansen, Okaasan dateng mengantar kepergian kita, hiks. Beliau juga bawa oleh-oleh buat gw dan Anggun, trus juga ngasih CD isinya foto-foto kita pake kimono kemarin :’) so sweet banget pokoknya. Trus sampai di Tokyo, kita ke Farewell Party di JICA Global Plaza. Semua grup presentasi hasil workshop nya masing-masing. Kemudian tiap grup juga menampilkan performance kebanyakan sih tarian dan nyanyian bareng-bareng, dan akhirnya kita semua nyanyi “Terima Kasihku” dengan lirik diedit dikit yang didedikasikan untuk penyelenggara JENESYS.😛

Dianter Okaasan di stasiun

Farewell Party

Going Home :’)

Yak, sudah saatnya kembali ke negara asal di hari ke-9. Thanks to Aichi Group for the great moments we had. :’) Oiya malem sebelum pulang kita nyempetin berkunjung ke gedung kembar di depan Keio Plaza Hotel yang konon kabarnya anti gempa. Di perjalanan dalam bus menuju Narita Airport, kita ngelewatin Tokyo Tower dan Tokyo Sky Tree. Alhamdulillah kita mahasiswa Indonesia banyak mendapatkan manfaat, pengalaman, dan pelajaran yang bisa diambil dari sini untuk dibawa pulang ke Indonesia. Kalo gw pribadi suka banget sama budaya orang Jepang yang sangat menghargai waktu, kalo jalan cepet ga pake cengengesan, kalo janjian bener-bener ontime, orang-orangnya juga ramah sopan bersahabat, lingkungannya bersih rapi teratur, tingkat kriminalitas rendah, dan serba hi-tech. I like Japan very much, but I still love Indonesia😀. Arigatou Gozaimasu, JENESYS! I wish I could go to Japan again in the near future🙂.

Aichi Group in Yukata

Gedung Kembar Anti Gempa

Tokyo Tower

Tokyo Sky Tree

Fly Back Home

11 thoughts on “JENESYS (Japan – East Asia Network of Exchange for Students and Youths) 2012

  1. @Firmansyah Halo mas Firman, salam kenal juga. Baru baca link blognya nih. Wah Alhamdulillah ya program Jenesys ini masih berlanjut sehingga bisa menjaga kerjasama antara Indonesia dan Jepang di bidang budaya dan pendidikan.🙂

  2. Great great great blog post, De. Was brought me to the old days of us and also the post that i’ve never had much time to accomplish >.<. Gw attach ke blog gw yah hehehe ^_^. Kapan neh kita ke Jepun lg? Hihi

  3. @Wenny kyaaa si ibu dokter berkunjung ke blog gw hahaa.. siip monggoo.. huwaa kangen anak2 JENESYS nih, smg suatu saat kita dapet kesempatan lagi atau reunian ke sana yah Wen.. Aamiin..😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s