Berkah LDR: Travelling Ngirit & Jastip

jastip.jpg

Travelling & Jastip

Sering kali ada orang yang yang bilang “Deee enak banget sih jalan2 muluu..” sehingga kadang terkesan gw banyak uangnya (Aamiin ya Allah), enak banget hidupnya (Aamiin ya Allah), padahal yhaa penuh lika liku pemikiran dan perjuangan dibaliknya wkwkwk.. Rejeki orang kan beda2 gaes. Ada yang rejekinya punya orangtua pejabat/tajir jadi dari kecil juga udah sering diajak jalan2. Ada yang rejekinya dikasih skill bisa jadi entrepreneur dan sukses sehingga penghasilan lumayan trus bisa atur waktu jalan2 sesuka hati (ga kaya karyawan kantoran yang mo cuti juga kadang susah-susah gampang dikasih approvalnya dari bos haha). Ada yang rejekinya punya muka cakep bak model (bukan bak mandi yha..) jadi bisa endorse sana sini dan penghasilannya lumayan buat tambah2 jalan2. Ada yang rejekinya sering dapet dines kerja ke luar kota/negri jadi bisa sambil jalan2 (biasanya lumayan allowance nya, tiket/transport dibayarin, hotel dibayarin, tinggal nambah sendiri untuk extend buat jalan2nya). Ada yang rejekinya dikasih otak pinter jadi dapet beasiswa sekolah ke luar negri dan pas weekend/liburan bisa jalan2 juga. Mungkin di sekitar kita ada yang punya rejeki begitu jadi kadang bikin kita ‘envy’.

Tapi jangan lupa gaes coba liat orang laen yang kondisinya di bawah kita, contoh 1 aja tukang jual kasur keliling (bayangin mereka siang2 panas2an keliling kota bawa kasur berat tapi penghasilan per hari pun ga pasti, kadang ada yang kejual kadang ga kejual sama sekali). Boro2 mereka mikirin jalan2, bisa cukup untuk makan sehari2 aja mungkin udah bersyukur mereka. Bandingin sama orang kantoran yang mungkin kerjanya nyaman di ruangan ber-AC, penghasilan setidaknya pasti ada/minimal tetap per-bulannya masuk rekening. Ini self-reminder juga sih buat gw.

Buat yang muslim, silakan coba dibuka lagi gaes Q.S. Ibrahim: 7 yang intinya:

Kalo kita bersyukur maka Allah akan menambah nikmatnya, tapi kalo kita ga bersyukur atau kufur nikmat maka siksaan Allah itu pedih (bisa dicabut nikmatnya).

Jadi, jangan selalu ngeliat ke atas karena takutnya bikin kita jadi kurang bersyukur, ngerasa serba ga cukup, serba kurang, serba ga puas. Sering2 lah liat ke bawah. Boleh aja sih sesekali ngeliat ke atas buat motivasi diri yang positif. Tapi kita perlu banyak bersyukur sama rejeki/keadaan yang udah dikasih Allah ke kita dan liat sekitar kalo masih banyak yang laen yang kondisinya di bawah kita.

Selain rejeki orang yang beda2, cobaan/musibah orang juga beda2. Ada yang jadi korban bencana alam, ada yang punya penyakit parah, ada yang anggota keluarganya sakit berat/meninggal, ada yang hidup jauh dari keluarganya, ada yang ketipu bisnisnya, ada yang belom ketemu sama jodohnya, dan masih banyak lagi. Kita mungkin kadang ‘envy’ sama rejeki orang lain, tapi apa kita pernah ‘envy’ sama cobaan/musibah orang lain?

Menurut gw jalan2 itu ya sah2 aja sih, keluar/refreshing sebentar dari rutininas sehari2, cari pengalaman baru. Prinsip gw sih: Pray Hard, Work Hard, Travel Hard. Kalo punya keinginan misalnya mau ini mau itu mau ke sini mau ke situ ya pertama mintanya sama Allah, banyak berdoa di waktu2 mustajab, ijin juga sama orangtua. Udah doa juga biasanya ga langsung dikabulin sih, kadang ditunda dikabulinnya atau diganti yang lebih baik. Terus di mana2 biasanya kan berlaku “bersakit2 dahulu, bersenang2 kemudian”. Kalo mau jalan2 ya usaha/kerja dulu, cari penghasilan yang halal dan berkah, nabung tapi jangan lupa nabung juga untuk masa depan, kadang yhaa ampe qerja lembur2 bhagay quda wkwkwk. Kalo kerja niatnya karena Allah sih insyaAllah akan ada aja rejekinya. Trus kalo kerja udah terlihat hasilnya kan barang kali kalo mo apply cuti buat jalan2 bisa jadi lebih gampang diapprove sama bos dari jauh2 hari haha.. Kalo doa dan usaha udah, rejeki juga udah ada/cukup, yuk lah travelling.

Mungkin bisa dibilang rejeki gw jadi karyawan airline adalah dapet fasilitas jatah tiket gratis/diskon (airport tax nya sih tetep mesti bayar). Tapi ga berarti gw bebas mau jalan2 kemana2. Resikonya tiket gratis/diskon kalo pesawatnya penuh sama penumpang, bisa jadi kita kaga keangkut. Lah iya kalo sehari flight nya banyak, kalo pas destinasinya yang sehari cuma ada 1 flight, nunggu besoknya, kalo ga keangkut ya besoknya lagi, bisa bubar wacana jalan2 haha.. Makanya mesti punya strategi dan backup plan kalo ga keangkut. Trus cuti gw setaun 12 hari, kadang perlu planning2 jauh2 hari buat propose cuti ke bos (kecuali kalo jalan2nya bisa weekend doang tanpa perlu cuti). Saat High/Peak Season di mana pada umumnya orang liburan kita biasanya standby gantian jaga lapak di airport. Trus abis tiketnya gratis/diskon, emang penginapan, makan, transport lokal, masuk objek wisata kaga bayar? Yhaa perlu dipikirin juga gimana supaya bisa ngirit.

Btw buat yang belom tau, suami gw kebetulan lagi kuliah di Eropa, jarang2 bisa pulang ke Indo. Ga gampang ngatur jadwal buat pulang ke Indo atau liburan, kadang tergantung progress kodingan/paper riset/disertasi yang lagi dibuat. Jadi buat yang suka komen jalan2 mulu mungkin sekali2 perlu ngerasain LDR sama pasangannya, beda benua, beda zona waktu, di sini baru bangun pagi di sana baru mau tidur, di sana baru pulang dari kampus di sini udah ngantuk cape pulang kerja/ngaji. Yhaa begitu kira2 rutinitas tiap hari hahaha, dijalanin aja shaay wkwkwk.. Yang paling bikin semangat kalo LDR ya emang kalo lagi ngebahas buat kapan next ketemunya lagi.. 😀

Nah, suami gw ini buat syarat lulusnya mesti sering submit paper di conference. Alhamdulillah nya lumayan banyak lah yang lolos. Dan kalo dia conference biasanya dapet sponsor atau travel grant gitu lah, jadi biaya conference, tiket/transport, akomodasi, dan makan bisa dicover/reimburse tapi tetep ada limitnya. Jadi kadang plan untuk ketemunya lagi ya pas dia conference gw ikut wkwkwk.. Gw pernah ikut pas dia conferencce di Melbourne Australia, Kobe Japan, Zurich Swiss, sama Heraklion Greece. Keseringan ketemunya ya di sono berangkatnya kaga barengan. Mayan lah nebeng akomodasinya dan buat makan dicukup2in aja buat sharing ber2, kebetulan kalo di luar negri biasanya porsi makanan gede dan gw makannya juga ga terlalu banyak hahaha.. Tapi kalo untuk transport dalam kotanya dan masuk objek wisatanya ya bayar sendiri. Jadi begitulah cara kita ngirit2nya muehehe..

Well, travelling pastinya butuh biaya. Kecuali kalo hoki menang quiz trus dapet travelling gratis dan semuanya dicover haha.. Travelling pun level jaraknya beragam, mau yang deket2 aja di kota atau ke luar kota/negri. Ini gw coba kasih sedikit tips2 ngirit ala gw ..

Airport Lounge

Buat yang mo jalan2 perginya naik pesawat, biasanya nunggu boarding agak lama, kalo lama suka laper ye kan? Haha.. Kalo kalian naik Garuda dan punya GarudaMiles Platinum sih enak bisa masuk lounge Garuda di kota2 besar. Buat yang ga punya gimana? Nah kebanyakan lounge2 di airport itu bisa masuk gratis kalo punya kartu kredit jenis tertentu. Buat kalian yang kaya gw ga suka kredit (utang/nyicil) tapi sering ditelponin/ditawarin kartu kredit, coba dicek dulu benefitnya, kalo free annual fee dan bisa buat masuk airport lounge gratis atau bisa dapet makanan/minuman gratis di merchant tertentu menurut gw ambil aja haha..

Transportasi

Transportasi kalo jalan2 bisa naik motor, mobil, bus, kapal, kereta, pesawat. Jadi biaya pertama adalah transportasi, buat beli bensin (untuk motor/mobil) atau tiket. Kalo mo dapet tiket murah emang biasanya mesti booking dari jauh2 hari, cari yang low season, subscribe email/follow akun2 promo yang diincer. Kalo misalnya ngincer tiket Garuda, ya follow IG @garuda.indonesia, FB page Garuda Indonesia (@garudaindonesia), Line Official Account @garudaindonesia, daftar GarudaMiles dan subscribe email dari web http://www.garuda-indonesia.com. Jadi kalo ada promo2 menarik ga bakal ketinggalan atau kelewatan. Event yang paling menarik adalah GATF (Garuda Indonesia Travel Fair) di berbagai kota, kalo Jakarta biasanya di JCC Senayan. Jadi buat hunting tiketnya mesti dateng langsung atau kalau ga mau cape ngantri ya titip orang (tapi perlu kartu identitas penumpang) haha.. Ada juga GOTF (Garuda Indonesia Online Travel Fair) jadi hunting tiketnya online. Nah biasanya Garuda akan kerjasama dengan bank partner dan ngasih promo/cashback yang gila2an kalo pake kartu debit/kredit bank tertentu, terakhir kemarin GOTF ngasih diskon tambahan cashbacknya bisa up to IDR 10juta. Jadi kalo udah tau bank partner nya apa, cari lah keluarga/sodara/temen yang punya pake kartu debit/kredit bank itu dan bersedia beliin tiketnya (soalnya kalo pake kartu kredit pake CVV dan perlu OTP jadi harus yang punya kartu yang input pas payment), pastiin limitnya cukup juga wkwkwk.. Trus abis titip beli kalo bisa langsung dibayar lunas jangan malah ngutang ntar jadi panjang ceritanya hahaaa.. Tips: PANTENGIN PAS HAPPY HOUR!!! Biasanya event ini 2-3 kali setahun, jadi pantau aja sosmednya supaya update tanggal2 promonya kapan. Oiya buat yang udah punya GarudaMiles jangan lupa masukin nomornya pas booking/checkin jadi miles kita akan nambah terus abis terbang. Apalagi kalo suka dikasih dines dari kantor naik Garuda, jangan sampe lupa deh masukin GarudaMiles. Atau kalo punya kartu debit/kredit Co-brand GarudaMiles setiap belanja dengan ketentuan tertentu nanti miles nya juga bisa nambah. Kalo miles nya udah banyak dikumpulin bisa buat dituker Award Ticket (tiket gratis) atau Upgrade Award (misalnya beli Economy ntar bisa upgrade ke Business), mayan khaan.. Dan hokinya lagi kalo ada event diskon GarudaMiles Redemption, lumayan beets bisa diskon up to 90%. Jadi misal untuk Redeem Award Ticket Jakarta-Amsterdam perlu 50.000 miles, kalo pas diskon 90% ya jadi 5.000 miles udah bisa dituker buat dapetin tiket gratis Jakarta-Amsterdam, gile kan asiknyaa… Untuk cari promo tiket airline lain (bisa coba Kayak/Skyscanner/eDreams)/transportasi lain silakan subscribe/follow akunnya masing2 ya (mon maap gw ga promosiin yha wakaka).

Travel Insurance

Kadang gw masih merasa penting ga penting sih travel insurance, seringnya banyak2 berdoa aja semoga perjalanan lancar. Tapi ya namanya perjalanan tetep ada resiko, misal flight delay/cancel, bagasi delay/ilang, sakit/meninggal. Kalo pas dikasih lancar2 aja ga ada kendala ya Alhamdulillah, cuma kalo lagi kena cobaan flight delay/cancel atau bagasi delay/ilang kita bisa claim kerugian kita kalo punya travel insurance. Gw ga mau promosi sih, tapi ya silakan browsing2 sendiri aja yang claim nya bisa sesuai kebutuhan. Kalo gw sih pernah pengalaman 1x bagasi delay sehari pake airline asing, trus pas sampe Indo gw claim lumayan lah dapet ganti 8x lipat dari harga polisnya wkwkwk.. Cerita lengkapnya bisa baca postingan ini waktu Eurotrip 2015.

Transportasi Lokal + Objek Wisata

Untuk transportasi lokal kita mesti explore lebih jauh sih tergantung mau perginya ke kota mana. Kalo di Indonesia ya macem2 juga transportnya dari Sabang sampe Merauke. Bisa motor, mobil, angkot, bus, kereta, kapal, perahu. Semakin terpencil biasanya semakin dikit opsinya dan semakin mahal.

Kalo di luar negri, misalnya kota2 di Eropa itu biasanya ada kayak opsi 1 day pass atau beberapa hari atau seminggu gitu jadi bebas naik kereta, tram, cable car, bus tertentu di dalam kota. Ada juga yang macem tourist ticket jadi include sama beberapa tiket masuk objek wisata/museum gitu tapi biasanya agak mahalan dikit sih. Mending sebelum pergi ditentuin dulu itinerarynya mau kemana aja tujuan objek wisatanya trus dihitung2 lebih worth it pake tiket yang mana. Kadang kalo masih sekolah/mahasiswa/di bawah 25 tahun masih dapet tiket objek wisata diskon (biasanya untuk masuk museum2 gitu sih). Kalo tujuannya sedikit dan ternyata dihitung2 pake tiket satuan lebih murah ya mendingan beli satuan aja. Kalo ke Jepang dan bakal pergi antar kota mendingan beli tiket JR Pass jadi bisa dipake naik kereta Shinkansen yang super cepat antar kota. Atau kalo cuma ke Tokyo dan sekitarnya bisa pake tiket JR Tokyo Wide Pass. Tapi kalo Jepang gw akui transportnya emang mahal gila sih wkwkwk..

Akomodasi

Buat yang mau ngirit ya jangan mesennya hotel apalagi bintang 5 wkwkwk.. Sebenernya tergantung kenyamanan/tingkat privacy masing2 sih ya. Kalo ada keluarga/temen/sodara yang ada kamar kosong dan bersedia rumahnya diinepin beberapa hari sih asik banget hahaha.. Nah kalo ga ada gimana? Well, kalo mau nyoba yang gratis mungkin bisa explore Couchsurfing sekalian cari temen/kenalan, cuma sebelom mulai kontak/chat orangnya mesti rajin2 baca profile dia dengan teliti biar tau rule nya dia gimana dan ga ngeselin nanya2 rule berulang2 padahal itu udah jelas ada di profil dia, misal dia cuma mau terima cewe, muat 1 orang, ga boleh bawa pet, jam checkin nya kapan, gitu2 lah. Dan karena numpang, kalo bisa kasih “return” yang ga harus berbentuk materi sih, ya oleh2 khas kota/negara kita bisa jadi opsi, tapi bisa juga kaya nyesuain hobby/profile nya dia, misal nyempetin masak bareng atau olahraga bareng, dsb yang bikin dia berkesan atau welcome sama kita. Opsi lainnya adalah Airbnb yang berbayar tapi masih lebih murah dari pada hotel, bisa dapet potongan promo juga kalo kita kasih referral ke orang lain untuk pake Airbnb, ini lebih flexible sih karena kita bayar, tapi tetep mesti ikutin rule nya yang punya rumah/apartemen. Opsi lainnya lagi kalo buat yang travelling sendirian ataupun ramean dan ga masalah share kamar sesama jenis mungkin bisa pesen penginapan yang model bed & breakfast atau guesthouse atau hostel (bisa cari di Booking.com), yang penting bisa numpang tidur ama mandi aja syukur2 dapet sarapan macem roti gitu dan bisa bikin teh/kopi sendiri. Kek kmaren gw jalan2 sendirian di Labuan Bajo pas kebetulan lagi sepi banget penginapannya 1 kamar ada 6 bed, eh pas gw dateng isinya gw sendiri doang jadi bebaaas hahaa.. Cuma ya resiko kalo lagi full kita gatau orangnya yang sekamar kek apa, rapi/berantakan, berisik/kalem, bau wangi/bau menyan, hahhaa.. Tapi dari opsi2 ini seringnya sih gw pake Airbnb yang Alhamdulillah lumayan nyaman tapi masih terjangkau. Cuma kadang kalo lagi High Season/Weekend harganya suka lebih mahal. Kalo pergi lagi High Season atau musim liburan kadang emang suka ga enak, serba mahal, tempat turis rame, transport darat suka penuh. Jadi kalo cari tanggal liburan kalo bisa jangan yang mainstream.

Makan

Kalo untuk jalan2 domestik harga makanan masih hampir sama lah ya kecuali area timur Indonesia yang agak lebih mahal sedikit. Kalo ke luar negri dan mo ngirit ya coba bawa mie/pasta instan dan makanan kering macem abon yang awet hahaha.. Kalau di penginapannya dapet sarapan ya dimanfaatkan aja plus bungkus kue/roti kalo ada buat ntar kalo di jalan laper. Tapi ya jangan tiap hari gitu terus ntar bosen wkwkwk sesekali boleh lah nyicipin makanan khas sana. Karena biasanya makanan di luar negri lebih mahal dan porsinya gede, kalo kalian perginya berdua ato rame2 bisa dicoba untuk sharing makanan, kalo cukup dan kenyang ya Alhamdulillah, kalo kurang ya ntar makan lagi/beli snack menengah berat hehe..

Jastip

Nah bagi yang mau nambah2 pendapatan dari travelling bisa coba buka jasa titip alias jastip. Thanks to Fani alias Fathimah yang mengenalkan gw ke dunia perjastipan ini hahaa.. Mayan khan hasilnya kalo bisa buat nambah2 atau nutup biaya travelling atau malah dapet lebih/bonus. Kadang keadaan memaksa juga untuk terjun ke dunia ini haha.. Kek gw yg awal taun ini sedih gegara baru sadar liat SPT kok penghasilan tahunan gw menurun dibanding taun lalu, mana semua makin ke sini banyakan makin mahal, ongkos transport sehari2 makin mahal, makan juga makin mahal, airport tax makin mahal, mo nangis rasanya tapi ntar ga ada yang puk2in jadi makin sedih ye kan wkwkwk.. jadinya mesti muter otak/cari cara supaya dapet tambahan penghasilan yang halal dan saving buat masa depan ga berkurang, salah satunya ya lewat jastip. Trus sedihnya ga lama2 juga sih, mesti mup on dan percaya sama Allah kalo rejeki itu insyaAllah ntar ada aja malah mungkin akan dikasih yang lebih.

Jadi jastip itu kita bisa bantu beliin barang ataupun cuma tinggal bantu bawain aja. Trus di mana sih nyari orang yang mau titip? Kalo gw sih pake aplikasi Bistip https://bistip.com/ sama Airfrov https://www.airfrov.com/. Gw pake Bistip cenderung untuk post journey aja sih, kita tinggal post dari mana, mau kemana, kapan, sama constraintnya (misal cuma mau bawain barang tertentu atau kalo gw misalnya bersedia bawain apa aja kecuali alcohol, pork products, cigarettes). Ntar biasanya yang butuh mau titip dari/ke kota itu bakal message/chat kita. Kalo Airfrov kita bisa liat2 orang pada mau titip apa, jadi kita bisa pilih2 barang yang mau kita bantu beliin/bawain. Trus kalo kita udah jadi Verified Traveller kita bisa kasih rekomendasi barang atau buka PO. Untuk pembayaran biasanya nanti yang mau titip deposit dulu, tapi kita baru terimanya setelah barang delivered, jadi ya kita modalin dulu sih untuk beli2. Trus kalo Bistip dia ngenain service fee 3% ke yang nitip. Jadi misal yang titip barang nilainya Rp 100.000, dia akan deposit Rp 103.000. Kalo Airfrov baru2 ini yang nitip (Requester) maupun yang dititipin (Traveller) sama2 kena fee ini per titipan:

  • Di bawah Rp 1 juta : 2,5% + Rp 5.000
  • Rp 1-2 juta : 2% + Rp 5.000
  • Di atas Rp 2 juta : 1,5% + Rp 5.000

Trus kadang ya gw post aja di IG, WA, Path, kalo buka jastip, dan ternyata lumayan banyak juga yang mo nitip dari jalur ini haha.. Kalo udah sama2 kenal atau kadang yang mau titip udah percaya ama kita, biasanya akan prefer transfer langsung sih daripada kena service fee. Jangan lupa bikin list titipan supaya kecatet semuanya dan ga lupa karena yang nitip kan ada yang dari Bistip, Airfrof, ngomong langsung, japri di sosmed. Gw sih bikin list titipan pergi dan pulang yang simpel aja di excel, estimasi berat, quantity, harga barang, jumlah tip, status bayar, jadi kita bisa prepare juga untuk nyediain/nuker uang berapa dan bisa rekap juga akan dapet tip berapa.

Concern pertama untuk jastip yang naik pesawat adalah space bagasi, jatah bagasi dapet berapa kg, koper muat berapa kg dan volume nya berapa, jaga2 bawa aja tas lipet in case koper udah kepenuhan. Kalo beliin barang berarti harus tau dulu nanti kira2 belinya dimana, jauh ga dari tempat nginep, berat dan volumenya berapa, bisa masuk koper apa engga. Kalo cuma bantu bawain aja kita harus tau jelas yang dititipin barang apa, kalo perlu buka dan cek dulu isinya pas ketemu biar sama2 enak, jangan sampe ketitipan yang aneh2 trus ntar jadi kena masalah kita nya. Jastip bisa untuk domestik, misalnya ada yang lagi kepengen bolu meranti dari Medan, abon gulung dari Papua, sate rembiga dari Lombok, pie susu dari Bali, atau titip barang untuk sodaranya, dan sebagainya. Nah yang menarik dan challenging adalah jastip internasional, tapi ati2 gaes kita mesti ngerti aturan bea masuk dan pajak impor.

Saat ini aturan Kemenkeu untuk batas bea masuk barang pribadi itu $500. Jadi kalo total nilai barang jastip kita masih di bawah itu mestinya aman sih as long as kita bisa nunjukin bukti harganya pas ditanya. Nah kalo bawanya lebih dari itu siap2 aja kena resiko mesti bayar ini:

  • Bea Masuk : 10%
  • PPN : 10% (dari nilai pabean dan bea masuk)
  • PPh : 7,5% kalo punya NPWP atau 15% kalo ga punya NPWP (dari nilai pabean dan bea masuk)

Misal total belanjaan kita termasuk barang jastip $800, nah batasnya kan sebenernya $500, jadi kita kelebihan $300 (nilai pabean). Jadi kita bakal kena:

  • Bea Masuk : 10% x $300 = $30
  • PPN : 10% x ($300 + $30) = 10% x $330 = $33
  • PPh : 7,5% x ($300 + $30) = 7,5% x $330 = $24.75 (contoh punya NPWP)
  • Total : $30 + $33 + $24.75 = $87,75

Jadi buat yang nerima titipan barang2 mahal/branded, yang titip atau yang buka jastip mesti sama2 ngerti resiko ini dan didiskusikan aja di awal jadi resiko/beban siapa. Kalo ga mau ribet atau ambil resiko yhaa bawa nya yang aman2 aja dengan total belanjaan di bawah $500.

Kita bisa buka jastip untuk pergi dan untuk pulang. Misalnya buat yang ke luar negri, ada yang butuh dibawain kue, sambel, bumbu masakan, obat masuk angin, pakaian, barang untuk orang lain, barang yang ga ada di luar negri (asli gw pernah bawain gayung ke Eropa wkwkwk), dll. Kalo gw sih biasanya nanti yang nitip pickup di bandara atau di tempat kita nginep, atau kita yang kirim via pos ke alamat dia. Buat pulangnya kalo gw sih biasanya dapet titipan snack makanan, kopi, snow globe, magnet, parfum, kosmetik, mug/tumbler, sepatu, tas, baju, sparepart elektronik, koper. Ini ada yang beli langsung di toko ada yang online shopping trus titip shipping ke alamat temen/kenalan di sana nanti pas mau balik ke Indo kita ambil. Tips dari gw untuk beberapa titipan ini tapi perlu disepakati dulu dengan yang nitip. Kalo ada yang titip sepatu, biasanya dusnya dilipet pas di koper, dus/kertas yang di dalem bagian sepatu dibuang supaya ga makan space, pricetag dilepas tapi tetep disimpen. Kalo ada yang titip tas, tasnya boleh sambil dipake tapi ati2, paperbag dilipet. Untuk koper juga bisa dipake untuk naro barang2 dan masuknya ke kabin dan bawanya ati2 jangan sampe lecet. Untuk harga jasa titipnya sih ya kita kira2 aja dengan effort kita beliin dan bawain, yang penting deal/sepakat antara yang nitip dan dititipin. Untuk yang titip beliin barang, nego tip nya yang perlu dipertimbangkan adalah:

  • Harga tiket/transportasi antar kota/antar negara
  • Volume segede apa, berat berapa
  • Harga berapa (cukup ga uang kita untuk beliin titipan ini)
  • Belinya jauh ga dari tempat tinggal
  • Perlu transport naik apa dan harganya berapa, jalan kaki berapa jauh
  • Waktu dan ngantri untuk belanjanya
  • Charge kalau pake kartu kredit
  • Effort bawain ke tempat tinggal
  • Effort bawain ke airport
  • Effort untuk delivery ke yang nitip

Kalo setelah ditimbang2 ternyata effort sama tip nya menurut kita ga sebanding ya jangan ragu untuk nego dan jelasin semua effort kita (harusnya sih yang nitip bisa ngebayangin juga ya), kalo nego ga deal juga, ya menurut gw tolak aja gapapa sih. Gw sih males kalo udah repot nyarinya, buang waktu lumayan sementara waktu kita terbatas, cape, tapi dapet tip nya ga seberapa. Kalo baru jadi newbie yang terima jastip dan mau nerima semua yang titip atau masih sedikit titipannya sih monggo aja. Cuma kalo udah agak naik level, makin banyak yang mau titip, saran gw sih kita mesti mulai pertimbangkan itung2 Cost & Benefit nya tadi, mesti selektif untuk prioritasin titipan2 yang compact, ga repot nyari dan bawanya, resikonya kecil, gampang nyusun di tas/koper, tapi deal tip atau harganya lumayan.

Ada beberapa barang juga yang bisa claim VAT (Value Added Tax) Refund, kalo kebetulan jastipannya bisa claim ini, pas beli barang di tokonya kita bisa minta Tax Free Form. Nanti pas di airport mo balik ke Indo kita ke bagian Custom untuk minta cap dan tunjukin barangnya, paspor, dan tiket/boarding pass kita. Abis itu baru deh bisa claim ke bagian Refund Office, nanti bisa milih mau cash atau ke kartu kredit, tapi biasanya kalo minta cash akan ada potongan lagi.

Nah pas sampe Indo, tinggal siapin dah untuk delivery ke yang nitip. Ada yang request pake kurir, ada yang Go-Send/Grab Express, ada yang minta ntar aja ngasihnya pas di kantor atau pas ketemu. Untuk yang pake kurir, mesti extra effort lagi sih buat bungkusin yang rapi dan tertutup haha.. Yang penting titipannya bisa terdeliver dengan baik ke yang nitip, kalo yang nitip seneng kan bisa ngasih review yang bagus2, kita pun seneng, dan mereka bisa jadi akan nitip2 lagi nantinya sama kita. Jangan lupa sebagian rejeki kita dikasih ke yang berhak/tabungan akhirat. Sekian dulu aja yha sharing2 dari gw, semoga bisa diambil manfaatnya dan buat yang suka travelling silakan dicoba tips2 dari gw tadi. Makasii buat yang udah nyempetin baca blog gw hohoo.. 😀

Advertisements

One thought on “Berkah LDR: Travelling Ngirit & Jastip

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s