Berkah LDR: Travelling Ngirit & Jastip

jastip.jpg

Travelling & Jastip

Sering kali ada orang yang yang bilang “Deee enak banget sih jalan2 muluu..” sehingga kadang terkesan gw banyak uangnya (Aamiin ya Allah), enak banget hidupnya (Aamiin ya Allah), padahal yhaa penuh lika liku pemikiran dan perjuangan dibaliknya wkwkwk.. Rejeki orang kan beda2 gaes. Ada yang rejekinya punya orangtua pejabat/tajir jadi dari kecil juga udah sering diajak jalan2. Ada yang rejekinya dikasih skill bisa jadi entrepreneur dan sukses sehingga penghasilan lumayan trus bisa atur waktu jalan2 sesuka hati (ga kaya karyawan kantoran yang mo cuti juga kadang susah-susah gampang dikasih approvalnya dari bos haha). Ada yang rejekinya punya muka cakep bak model (bukan bak mandi yha..) jadi bisa endorse sana sini dan penghasilannya lumayan buat tambah2 jalan2. Ada yang rejekinya sering dapet dines kerja ke luar kota/negri jadi bisa sambil jalan2 (biasanya lumayan allowance nya, tiket/transport dibayarin, hotel dibayarin, tinggal nambah sendiri untuk extend buat jalan2nya). Ada yang rejekinya dikasih otak pinter jadi dapet beasiswa sekolah ke luar negri dan pas weekend/liburan bisa jalan2 juga. Mungkin di sekitar kita ada yang punya rejeki begitu jadi kadang bikin kita ‘envy’.

Tapi jangan lupa gaes coba liat orang laen yang kondisinya di bawah kita, contoh 1 aja tukang jual kasur keliling (bayangin mereka siang2 panas2an keliling kota bawa kasur berat tapi penghasilan per hari pun ga pasti, kadang ada yang kejual kadang ga kejual sama sekali). Boro2 mereka mikirin jalan2, bisa cukup untuk makan sehari2 aja mungkin udah bersyukur mereka. Bandingin sama orang kantoran yang mungkin kerjanya nyaman di ruangan ber-AC, penghasilan setidaknya pasti ada/minimal tetap per-bulannya masuk rekening. Ini self-reminder juga sih buat gw.

Buat yang muslim, silakan coba dibuka lagi gaes Q.S. Ibrahim: 7 yang intinya:

Kalo kita bersyukur maka Allah akan menambah nikmatnya, tapi kalo kita ga bersyukur atau kufur nikmat maka siksaan Allah itu pedih (bisa dicabut nikmatnya).

Jadi, jangan selalu ngeliat ke atas karena takutnya bikin kita jadi kurang bersyukur, ngerasa serba ga cukup, serba kurang, serba ga puas. Sering2 lah liat ke bawah. Boleh aja sih sesekali ngeliat ke atas buat motivasi diri yang positif. Tapi kita perlu banyak bersyukur sama rejeki/keadaan yang udah dikasih Allah ke kita dan liat sekitar kalo masih banyak yang laen yang kondisinya di bawah kita.

Selain rejeki orang yang beda2, cobaan/musibah orang juga beda2. Ada yang jadi korban bencana alam, ada yang punya penyakit parah, ada yang anggota keluarganya sakit berat/meninggal, ada yang hidup jauh dari keluarganya, ada yang ketipu bisnisnya, ada yang belom ketemu sama jodohnya, dan masih banyak lagi. Kita mungkin kadang ‘envy’ sama rejeki orang lain, tapi apa kita pernah ‘envy’ sama cobaan/musibah orang lain?

Menurut gw jalan2 itu ya sah2 aja sih, keluar/refreshing sebentar dari rutininas sehari2, cari pengalaman baru. Prinsip gw sih: Pray Hard, Work Hard, Travel Hard. Kalo punya keinginan misalnya mau ini mau itu mau ke sini mau ke situ ya pertama mintanya sama Allah, banyak berdoa di waktu2 mustajab, ijin juga sama orangtua. Udah doa juga biasanya ga langsung dikabulin sih, kadang ditunda dikabulinnya atau diganti yang lebih baik. Terus di mana2 biasanya kan berlaku “bersakit2 dahulu, bersenang2 kemudian”. Kalo mau jalan2 ya usaha/kerja dulu, cari penghasilan yang halal dan berkah, nabung tapi jangan lupa nabung juga untuk masa depan, kadang yhaa ampe qerja lembur2 bhagay quda wkwkwk. Kalo kerja niatnya karena Allah sih insyaAllah akan ada aja rejekinya. Trus kalo kerja udah terlihat hasilnya kan barang kali kalo mo apply cuti buat jalan2 bisa jadi lebih gampang diapprove sama bos dari jauh2 hari haha.. Kalo doa dan usaha udah, rejeki juga udah ada/cukup, yuk lah travelling.

Mungkin bisa dibilang rejeki gw jadi karyawan airline adalah dapet fasilitas jatah tiket gratis/diskon (airport tax nya sih tetep mesti bayar). Tapi ga berarti gw bebas mau jalan2 kemana2. Resikonya tiket gratis/diskon kalo pesawatnya penuh sama penumpang, bisa jadi kita kaga keangkut. Lah iya kalo sehari flight nya banyak, kalo pas destinasinya yang sehari cuma ada 1 flight, nunggu besoknya, kalo ga keangkut ya besoknya lagi, bisa bubar wacana jalan2 haha.. Makanya mesti punya strategi dan backup plan kalo ga keangkut. Trus cuti gw setaun 12 hari, kadang perlu planning2 jauh2 hari buat propose cuti ke bos (kecuali kalo jalan2nya bisa weekend doang tanpa perlu cuti). Saat High/Peak Season di mana pada umumnya orang liburan kita biasanya standby gantian jaga lapak di airport. Trus abis tiketnya gratis/diskon, emang penginapan, makan, transport lokal, masuk objek wisata kaga bayar? Yhaa perlu dipikirin juga gimana supaya bisa ngirit.

Btw buat yang belom tau, suami gw kebetulan lagi kuliah di Eropa, jarang2 bisa pulang ke Indo. Ga gampang ngatur jadwal buat pulang ke Indo atau liburan, kadang tergantung progress kodingan/paper riset/disertasi yang lagi dibuat. Jadi buat yang suka komen jalan2 mulu mungkin sekali2 perlu ngerasain LDR sama pasangannya, beda benua, beda zona waktu, di sini baru bangun pagi di sana baru mau tidur, di sana baru pulang dari kampus di sini udah ngantuk cape pulang kerja/ngaji. Yhaa begitu kira2 rutinitas tiap hari hahaha, dijalanin aja shaay wkwkwk.. Yang paling bikin semangat kalo LDR ya emang kalo lagi ngebahas buat kapan next ketemunya lagi.. 😀

Nah, suami gw ini buat syarat lulusnya mesti sering submit paper di conference. Alhamdulillah nya lumayan banyak lah yang lolos. Dan kalo dia conference biasanya dapet sponsor atau travel grant gitu lah, jadi biaya conference, tiket/transport, akomodasi, dan makan bisa dicover/reimburse tapi tetep ada limitnya. Jadi kadang plan untuk ketemunya lagi ya pas dia conference gw ikut wkwkwk.. Gw pernah ikut pas dia conferencce di Melbourne Australia, Kobe Japan, Zurich Swiss, sama Heraklion Greece. Keseringan ketemunya ya di sono berangkatnya kaga barengan. Mayan lah nebeng akomodasinya dan buat makan dicukup2in aja buat sharing ber2, kebetulan kalo di luar negri biasanya porsi makanan gede dan gw makannya juga ga terlalu banyak hahaha.. Tapi kalo untuk transport dalam kotanya dan masuk objek wisatanya ya bayar sendiri. Jadi begitulah cara kita ngirit2nya muehehe..

Well, travelling pastinya butuh biaya. Kecuali kalo hoki menang quiz trus dapet travelling gratis dan semuanya dicover haha.. Travelling pun level jaraknya beragam, mau yang deket2 aja di kota atau ke luar kota/negri. Ini gw coba kasih sedikit tips2 ngirit ala gw ..

Airport Lounge

Buat yang mo jalan2 perginya naik pesawat, biasanya nunggu boarding agak lama, kalo lama suka laper ye kan? Haha.. Kalo kalian naik Garuda dan punya GarudaMiles Platinum sih enak bisa masuk lounge Garuda di kota2 besar. Buat yang ga punya gimana? Nah kebanyakan lounge2 di airport itu bisa masuk gratis kalo punya kartu kredit jenis tertentu. Buat kalian yang kaya gw ga suka kredit (utang/nyicil) tapi sering ditelponin/ditawarin kartu kredit, coba dicek dulu benefitnya, kalo free annual fee dan bisa buat masuk airport lounge gratis atau bisa dapet makanan/minuman gratis di merchant tertentu menurut gw ambil aja haha..

Transportasi

Transportasi kalo jalan2 bisa naik motor, mobil, bus, kapal, kereta, pesawat. Jadi biaya pertama adalah transportasi, buat beli bensin (untuk motor/mobil) atau tiket. Kalo mo dapet tiket murah emang biasanya mesti booking dari jauh2 hari, cari yang low season, subscribe email/follow akun2 promo yang diincer. Kalo misalnya ngincer tiket Garuda, ya follow IG @garuda.indonesia, FB page Garuda Indonesia (@garudaindonesia), Line Official Account @garudaindonesia, daftar GarudaMiles dan subscribe email dari web http://www.garuda-indonesia.com. Jadi kalo ada promo2 menarik ga bakal ketinggalan atau kelewatan. Event yang paling menarik adalah GATF (Garuda Indonesia Travel Fair) di berbagai kota, kalo Jakarta biasanya di JCC Senayan. Jadi buat hunting tiketnya mesti dateng langsung atau kalau ga mau cape ngantri ya titip orang (tapi perlu kartu identitas penumpang) haha.. Ada juga GOTF (Garuda Indonesia Online Travel Fair) jadi hunting tiketnya online. Nah biasanya Garuda akan kerjasama dengan bank partner dan ngasih promo/cashback yang gila2an kalo pake kartu debit/kredit bank tertentu, terakhir kemarin GOTF ngasih diskon tambahan cashbacknya bisa up to IDR 10juta. Jadi kalo udah tau bank partner nya apa, cari lah keluarga/sodara/temen yang punya pake kartu debit/kredit bank itu dan bersedia beliin tiketnya (soalnya kalo pake kartu kredit pake CVV dan perlu OTP jadi harus yang punya kartu yang input pas payment), pastiin limitnya cukup juga wkwkwk.. Trus abis titip beli kalo bisa langsung dibayar lunas jangan malah ngutang ntar jadi panjang ceritanya hahaaa.. Tips: PANTENGIN PAS HAPPY HOUR!!! Biasanya event ini 2-3 kali setahun, jadi pantau aja sosmednya supaya update tanggal2 promonya kapan. Oiya buat yang udah punya GarudaMiles jangan lupa masukin nomornya pas booking/checkin jadi miles kita akan nambah terus abis terbang. Apalagi kalo suka dikasih dines dari kantor naik Garuda, jangan sampe lupa deh masukin GarudaMiles. Atau kalo punya kartu debit/kredit Co-brand GarudaMiles setiap belanja dengan ketentuan tertentu nanti miles nya juga bisa nambah. Kalo miles nya udah banyak dikumpulin bisa buat dituker Award Ticket (tiket gratis) atau Upgrade Award (misalnya beli Economy ntar bisa upgrade ke Business), mayan khaan.. Dan hokinya lagi kalo ada event diskon GarudaMiles Redemption, lumayan beets bisa diskon up to 90%. Jadi misal untuk Redeem Award Ticket Jakarta-Amsterdam perlu 50.000 miles, kalo pas diskon 90% ya jadi 5.000 miles udah bisa dituker buat dapetin tiket gratis Jakarta-Amsterdam, gile kan asiknyaa… Untuk cari promo tiket airline lain (bisa coba Kayak/Skyscanner/eDreams)/transportasi lain silakan subscribe/follow akunnya masing2 ya (mon maap gw ga promosiin yha wakaka).

Travel Insurance

Kadang gw masih merasa penting ga penting sih travel insurance, seringnya banyak2 berdoa aja semoga perjalanan lancar. Tapi ya namanya perjalanan tetep ada resiko, misal flight delay/cancel, bagasi delay/ilang, sakit/meninggal. Kalo pas dikasih lancar2 aja ga ada kendala ya Alhamdulillah, cuma kalo lagi kena cobaan flight delay/cancel atau bagasi delay/ilang kita bisa claim kerugian kita kalo punya travel insurance. Gw ga mau promosi sih, tapi ya silakan browsing2 sendiri aja yang claim nya bisa sesuai kebutuhan. Kalo gw sih pernah pengalaman 1x bagasi delay sehari pake airline asing, trus pas sampe Indo gw claim lumayan lah dapet ganti 8x lipat dari harga polisnya wkwkwk.. Cerita lengkapnya bisa baca postingan ini waktu Eurotrip 2015.

Transportasi Lokal + Objek Wisata

Untuk transportasi lokal kita mesti explore lebih jauh sih tergantung mau perginya ke kota mana. Kalo di Indonesia ya macem2 juga transportnya dari Sabang sampe Merauke. Bisa motor, mobil, angkot, bus, kereta, kapal, perahu. Semakin terpencil biasanya semakin dikit opsinya dan semakin mahal.

Kalo di luar negri, misalnya kota2 di Eropa itu biasanya ada kayak opsi 1 day pass atau beberapa hari atau seminggu gitu jadi bebas naik kereta, tram, cable car, bus tertentu di dalam kota. Ada juga yang macem tourist ticket jadi include sama beberapa tiket masuk objek wisata/museum gitu tapi biasanya agak mahalan dikit sih. Mending sebelum pergi ditentuin dulu itinerarynya mau kemana aja tujuan objek wisatanya trus dihitung2 lebih worth it pake tiket yang mana. Kadang kalo masih sekolah/mahasiswa/di bawah 25 tahun masih dapet tiket objek wisata diskon (biasanya untuk masuk museum2 gitu sih). Kalo tujuannya sedikit dan ternyata dihitung2 pake tiket satuan lebih murah ya mendingan beli satuan aja. Kalo ke Jepang dan bakal pergi antar kota mendingan beli tiket JR Pass jadi bisa dipake naik kereta Shinkansen yang super cepat antar kota. Atau kalo cuma ke Tokyo dan sekitarnya bisa pake tiket JR Tokyo Wide Pass. Tapi kalo Jepang gw akui transportnya emang mahal gila sih wkwkwk..

Akomodasi

Buat yang mau ngirit ya jangan mesennya hotel apalagi bintang 5 wkwkwk.. Sebenernya tergantung kenyamanan/tingkat privacy masing2 sih ya. Kalo ada keluarga/temen/sodara yang ada kamar kosong dan bersedia rumahnya diinepin beberapa hari sih asik banget hahaha.. Nah kalo ga ada gimana? Well, kalo mau nyoba yang gratis mungkin bisa explore Couchsurfing sekalian cari temen/kenalan, cuma sebelom mulai kontak/chat orangnya mesti rajin2 baca profile dia dengan teliti biar tau rule nya dia gimana dan ga ngeselin nanya2 rule berulang2 padahal itu udah jelas ada di profil dia, misal dia cuma mau terima cewe, muat 1 orang, ga boleh bawa pet, jam checkin nya kapan, gitu2 lah. Dan karena numpang, kalo bisa kasih “return” yang ga harus berbentuk materi sih, ya oleh2 khas kota/negara kita bisa jadi opsi, tapi bisa juga kaya nyesuain hobby/profile nya dia, misal nyempetin masak bareng atau olahraga bareng, dsb yang bikin dia berkesan atau welcome sama kita. Opsi lainnya adalah Airbnb yang berbayar tapi masih lebih murah dari pada hotel, bisa dapet potongan promo juga kalo kita kasih referral ke orang lain untuk pake Airbnb, ini lebih flexible sih karena kita bayar, tapi tetep mesti ikutin rule nya yang punya rumah/apartemen. Opsi lainnya lagi kalo buat yang travelling sendirian ataupun ramean dan ga masalah share kamar sesama jenis mungkin bisa pesen penginapan yang model bed & breakfast atau guesthouse atau hostel (bisa cari di Booking.com), yang penting bisa numpang tidur ama mandi aja syukur2 dapet sarapan macem roti gitu dan bisa bikin teh/kopi sendiri. Kek kmaren gw jalan2 sendirian di Labuan Bajo pas kebetulan lagi sepi banget penginapannya 1 kamar ada 6 bed, eh pas gw dateng isinya gw sendiri doang jadi bebaaas hahaa.. Cuma ya resiko kalo lagi full kita gatau orangnya yang sekamar kek apa, rapi/berantakan, berisik/kalem, bau wangi/bau menyan, hahhaa.. Tapi dari opsi2 ini seringnya sih gw pake Airbnb yang Alhamdulillah lumayan nyaman tapi masih terjangkau. Cuma kadang kalo lagi High Season/Weekend harganya suka lebih mahal. Kalo pergi lagi High Season atau musim liburan kadang emang suka ga enak, serba mahal, tempat turis rame, transport darat suka penuh. Jadi kalo cari tanggal liburan kalo bisa jangan yang mainstream.

Makan

Kalo untuk jalan2 domestik harga makanan masih hampir sama lah ya kecuali area timur Indonesia yang agak lebih mahal sedikit. Kalo ke luar negri dan mo ngirit ya coba bawa mie/pasta instan dan makanan kering macem abon yang awet hahaha.. Kalau di penginapannya dapet sarapan ya dimanfaatkan aja plus bungkus kue/roti kalo ada buat ntar kalo di jalan laper. Tapi ya jangan tiap hari gitu terus ntar bosen wkwkwk sesekali boleh lah nyicipin makanan khas sana. Karena biasanya makanan di luar negri lebih mahal dan porsinya gede, kalo kalian perginya berdua ato rame2 bisa dicoba untuk sharing makanan, kalo cukup dan kenyang ya Alhamdulillah, kalo kurang ya ntar makan lagi/beli snack menengah berat hehe..

Jastip

Nah bagi yang mau nambah2 pendapatan dari travelling bisa coba buka jasa titip alias jastip. Thanks to Fani alias Fathimah yang mengenalkan gw ke dunia perjastipan ini hahaa.. Mayan khan hasilnya kalo bisa buat nambah2 atau nutup biaya travelling atau malah dapet lebih/bonus. Kadang keadaan memaksa juga untuk terjun ke dunia ini haha.. Kek gw yg awal taun ini sedih gegara baru sadar liat SPT kok penghasilan tahunan gw menurun dibanding taun lalu, mana semua makin ke sini banyakan makin mahal, ongkos transport sehari2 makin mahal, makan juga makin mahal, airport tax makin mahal, mo nangis rasanya tapi ntar ga ada yang puk2in jadi makin sedih ye kan wkwkwk.. jadinya mesti muter otak/cari cara supaya dapet tambahan penghasilan yang halal dan saving buat masa depan ga berkurang, salah satunya ya lewat jastip. Trus sedihnya ga lama2 juga sih, mesti mup on dan percaya sama Allah kalo rejeki itu insyaAllah ntar ada aja malah mungkin akan dikasih yang lebih.

Jadi jastip itu kita bisa bantu beliin barang ataupun cuma tinggal bantu bawain aja. Trus di mana sih nyari orang yang mau titip? Kalo gw sih pake aplikasi Bistip https://bistip.com/ sama Airfrov https://www.airfrov.com/. Gw pake Bistip cenderung untuk post journey aja sih, kita tinggal post dari mana, mau kemana, kapan, sama constraintnya (misal cuma mau bawain barang tertentu atau kalo gw misalnya bersedia bawain apa aja kecuali alcohol, pork products, cigarettes). Ntar biasanya yang butuh mau titip dari/ke kota itu bakal message/chat kita. Kalo Airfrov kita bisa liat2 orang pada mau titip apa, jadi kita bisa pilih2 barang yang mau kita bantu beliin/bawain. Trus kalo kita udah jadi Verified Traveller kita bisa kasih rekomendasi barang atau buka PO. Untuk pembayaran biasanya nanti yang mau titip deposit dulu, tapi kita baru terimanya setelah barang delivered, jadi ya kita modalin dulu sih untuk beli2. Trus kalo Bistip dia ngenain service fee 3% ke yang nitip. Jadi misal yang titip barang nilainya Rp 100.000, dia akan deposit Rp 103.000. Kalo Airfrov baru2 ini yang nitip (Requester) maupun yang dititipin (Traveller) sama2 kena fee ini per titipan:

  • Di bawah Rp 1 juta : 2,5% + Rp 5.000
  • Rp 1-2 juta : 2% + Rp 5.000
  • Di atas Rp 2 juta : 1,5% + Rp 5.000

Trus kadang ya gw post aja di IG, WA, Path, kalo buka jastip, dan ternyata lumayan banyak juga yang mo nitip dari jalur ini haha.. Kalo udah sama2 kenal atau kadang yang mau titip udah percaya ama kita, biasanya akan prefer transfer langsung sih daripada kena service fee. Jangan lupa bikin list titipan supaya kecatet semuanya dan ga lupa karena yang nitip kan ada yang dari Bistip, Airfrof, ngomong langsung, japri di sosmed. Gw sih bikin list titipan pergi dan pulang yang simpel aja di excel, estimasi berat, quantity, harga barang, jumlah tip, status bayar, jadi kita bisa prepare juga untuk nyediain/nuker uang berapa dan bisa rekap juga akan dapet tip berapa.

Concern pertama untuk jastip yang naik pesawat adalah space bagasi, jatah bagasi dapet berapa kg, koper muat berapa kg dan volume nya berapa, jaga2 bawa aja tas lipet in case koper udah kepenuhan. Kalo beliin barang berarti harus tau dulu nanti kira2 belinya dimana, jauh ga dari tempat nginep, berat dan volumenya berapa, bisa masuk koper apa engga. Kalo cuma bantu bawain aja kita harus tau jelas yang dititipin barang apa, kalo perlu buka dan cek dulu isinya pas ketemu biar sama2 enak, jangan sampe ketitipan yang aneh2 trus ntar jadi kena masalah kita nya. Jastip bisa untuk domestik, misalnya ada yang lagi kepengen bolu meranti dari Medan, abon gulung dari Papua, sate rembiga dari Lombok, pie susu dari Bali, atau titip barang untuk sodaranya, dan sebagainya. Nah yang menarik dan challenging adalah jastip internasional, tapi ati2 gaes kita mesti ngerti aturan bea masuk dan pajak impor.

Saat ini aturan Kemenkeu untuk batas bea masuk barang pribadi itu $500. Jadi kalo total nilai barang jastip kita masih di bawah itu mestinya aman sih as long as kita bisa nunjukin bukti harganya pas ditanya. Nah kalo bawanya lebih dari itu siap2 aja kena resiko mesti bayar ini:

  • Bea Masuk : 10%
  • PPN : 10% (dari nilai pabean dan bea masuk)
  • PPh : 7,5% kalo punya NPWP atau 15% kalo ga punya NPWP (dari nilai pabean dan bea masuk)

Misal total belanjaan kita termasuk barang jastip $800, nah batasnya kan sebenernya $500, jadi kita kelebihan $300 (nilai pabean). Jadi kita bakal kena:

  • Bea Masuk : 10% x $300 = $30
  • PPN : 10% x ($300 + $30) = 10% x $330 = $33
  • PPh : 7,5% x ($300 + $30) = 7,5% x $330 = $24.75 (contoh punya NPWP)
  • Total : $30 + $33 + $24.75 = $87,75

Jadi buat yang nerima titipan barang2 mahal/branded, yang titip atau yang buka jastip mesti sama2 ngerti resiko ini dan didiskusikan aja di awal jadi resiko/beban siapa. Kalo ga mau ribet atau ambil resiko yhaa bawa nya yang aman2 aja dengan total belanjaan di bawah $500.

Kita bisa buka jastip untuk pergi dan untuk pulang. Misalnya buat yang ke luar negri, ada yang butuh dibawain kue, sambel, bumbu masakan, obat masuk angin, pakaian, barang untuk orang lain, barang yang ga ada di luar negri (asli gw pernah bawain gayung ke Eropa wkwkwk), dll. Kalo gw sih biasanya nanti yang nitip pickup di bandara atau di tempat kita nginep, atau kita yang kirim via pos ke alamat dia. Buat pulangnya kalo gw sih biasanya dapet titipan snack makanan, kopi, snow globe, magnet, parfum, kosmetik, mug/tumbler, sepatu, tas, baju, sparepart elektronik, koper. Ini ada yang beli langsung di toko ada yang online shopping trus titip shipping ke alamat temen/kenalan di sana nanti pas mau balik ke Indo kita ambil. Tips dari gw untuk beberapa titipan ini tapi perlu disepakati dulu dengan yang nitip. Kalo ada yang titip sepatu, biasanya dusnya dilipet pas di koper, dus/kertas yang di dalem bagian sepatu dibuang supaya ga makan space, pricetag dilepas tapi tetep disimpen. Kalo ada yang titip tas, tasnya boleh sambil dipake tapi ati2, paperbag dilipet. Untuk koper juga bisa dipake untuk naro barang2 dan masuknya ke kabin dan bawanya ati2 jangan sampe lecet. Untuk harga jasa titipnya sih ya kita kira2 aja dengan effort kita beliin dan bawain, yang penting deal/sepakat antara yang nitip dan dititipin. Untuk yang titip beliin barang, nego tip nya yang perlu dipertimbangkan adalah:

  • Harga tiket/transportasi antar kota/antar negara
  • Volume segede apa, berat berapa
  • Harga berapa (cukup ga uang kita untuk beliin titipan ini)
  • Belinya jauh ga dari tempat tinggal
  • Perlu transport naik apa dan harganya berapa, jalan kaki berapa jauh
  • Waktu dan ngantri untuk belanjanya
  • Charge kalau pake kartu kredit
  • Effort bawain ke tempat tinggal
  • Effort bawain ke airport
  • Effort untuk delivery ke yang nitip

Kalo setelah ditimbang2 ternyata effort sama tip nya menurut kita ga sebanding ya jangan ragu untuk nego dan jelasin semua effort kita (harusnya sih yang nitip bisa ngebayangin juga ya), kalo nego ga deal juga, ya menurut gw tolak aja gapapa sih. Gw sih males kalo udah repot nyarinya, buang waktu lumayan sementara waktu kita terbatas, cape, tapi dapet tip nya ga seberapa. Kalo baru jadi newbie yang terima jastip dan mau nerima semua yang titip atau masih sedikit titipannya sih monggo aja. Cuma kalo udah agak naik level, makin banyak yang mau titip, saran gw sih kita mesti mulai pertimbangkan itung2 Cost & Benefit nya tadi, mesti selektif untuk prioritasin titipan2 yang compact, ga repot nyari dan bawanya, resikonya kecil, gampang nyusun di tas/koper, tapi deal tip atau harganya lumayan.

Ada beberapa barang juga yang bisa claim VAT (Value Added Tax) Refund, kalo kebetulan jastipannya bisa claim ini, pas beli barang di tokonya kita bisa minta Tax Free Form. Nanti pas di airport mo balik ke Indo kita ke bagian Custom untuk minta cap dan tunjukin barangnya, paspor, dan tiket/boarding pass kita. Abis itu baru deh bisa claim ke bagian Refund Office, nanti bisa milih mau cash atau ke kartu kredit, tapi biasanya kalo minta cash akan ada potongan lagi.

Nah pas sampe Indo, tinggal siapin dah untuk delivery ke yang nitip. Ada yang request pake kurir, ada yang Go-Send/Grab Express, ada yang minta ntar aja ngasihnya pas di kantor atau pas ketemu. Untuk yang pake kurir, mesti extra effort lagi sih buat bungkusin yang rapi dan tertutup haha.. Yang penting titipannya bisa terdeliver dengan baik ke yang nitip, kalo yang nitip seneng kan bisa ngasih review yang bagus2, kita pun seneng, dan mereka bisa jadi akan nitip2 lagi nantinya sama kita. Jangan lupa sebagian rejeki kita dikasih ke yang berhak/tabungan akhirat. Sekian dulu aja yha sharing2 dari gw, semoga bisa diambil manfaatnya dan buat yang suka travelling silakan dicoba tips2 dari gw tadi. Makasii buat yang udah nyempetin baca blog gw hohoo.. 😀

Advertisements

Salzburg, Austria: Home of Mozart and The Sound of Music

Setelah 2 jam perjalanan naik kereta dari Munich, akhirnya sampai juga di Salzburg negara Austria sekitar jam 10 malam. Kota Salzburg ini merupakan tempat kelahiran komposer terkenal Wolfgang Amadeus Mozart dan juga kota tempat syuting film The Sound of Music tahun 1965 yang terinspirasi dari kisah nyata dan sempat meraih beberapa Piala Oscar. Wew filmnya dibuat 50an tahun yang lalu. Gw sih baru nonton film itu pas masih SD. Excited banget rasanya mau napak tilas ke beberapa lokasi syuting film kece The Sound of Music ini. 😀

wp_20150405_089

Keesokan paginya kita beli Salzburg Card yang 24jam. Menurut gw kartu ini worth it banget karena bisa dipakai buat public transport, naik cable car ke Untersberg, masuk Hellbrunn Palace & Trick Fountains, Salzburg Zoo, Hohensalzburg Fortress sama naik funicular nya, dan masih banyak lagi pilihannya. Pertama kita langsung ke Untersberg, dari bawah aja view nya udah oke abis. Kekecean Untersberg ini bisa dilihat di opening scene dan closing scene film The Sound of Music. Sebagai orang yang tinggal di negara tropis sih gw girang dan bersyukur banget karena bisa ngeliat pegunungan bersalju dan alam yang indah banget kayak gini. Btw, Untersberg itu adalah puncak tertinggi dari Pegunungan Alpen di Salzburg. Karena sampai di sana kepagian, kita jadi yang pertama naik cable car di pagi itu, haha.. Degdegan rasanya takut kalo mendadak talinya putus atau macet ga bisa naik wkwkwk. Tapi seru juga, view ke bawah bagus, dan pas hampir sampai puncak sempat heran ini salju apa bubuk gula putih yang biasa buat donat itu hahaa.. Sesampainya di atas, ga sabar untuk keluar supaya bisa langsung mainan salju, ternyata dingin banget dooong, tapi ya sok kuat aja hehe, salju nya mirip-mirip dikit lah ama topping es serut yang dijual abang es cincau deket rumah gw hahaha.. Wow, ini benar-benar udah di atas awan, gw bukan anak hiking sih jadi di Indonesia pun gw belom pernah naik gunung setinggi ini sampai di atas awan. Sayangnya pas itu lagi berkabut, tapi tetep seneng lah bisa sampai ke sini.

photogrid_1486279307996

Untersberg

Setelah puas main di Untersberg, kita lanjut naik bus ke Hellbrunn Palace & Trick Fountains. Di sini tamannya lumayan luas, ada kolamnya juga, yang pasti mesti hati-hati dan siap basah karena banyak jebakan batman alias air mancur di berbagai spot yang ga kita duga-duga, iseng banget lah makanya dinamain Trick Fountains, tapi jadinya lucu, bisa buat ngetawain orang yang kena jebakan ini hahaha.. Kabarnya sih ini memang sengaja dibuat oleh pangeran untuk ngerjain tamunya yang datang. Di sini juga tersimpan gazebo tempat Liesl dan Rolf ketemuan dan menari di film The Sound of Music. Sayangnya karena ulah turis-turis alay yang gaya-gayaan loncat-locatin kursi di dalam gazebo itu ngikutin kayak di filmnya jadi banyak yang kepleset dan luka-luka, akhirnya gazebonya dikunci.

photogrid_1486279462253

Hellbrunn Palace & Trick Fountains

Agak siang kita lanjut ke Salzburg Zoo. Yang unik dari kebun binatang ini adalah lokasinya di tebing berbatuan dan berbukit-bukit dengan background view gunung bersalju, kece banget pokoknya. Di sini terdapat bermacam-macam hewan dari berbagai benua, mulai dari yang buas, yang kalem, yang suka tidur, yang unyu jadi bisa buat tempat main anak-anak, sampai yang kecil kayak tikus. Semuanya kurang lebih dikondisikan dengan habitatnya masing-masing.

photogrid_1486279639930

Salzburg Zoo

Sorenya kita beranjak menuju Hohensalzburg Fortress. Kalau mau jalan kaki menanjak bisa sih kira-kira 15 menit, tapi berhubung waktu terbatas jadi kita naik funicular train deh ke sini. Dari atas benteng ini, kita bisa melihat kecantikan kota Salzburg dengan background pegunungan Alpen. Penampakan benteng megah di atas bukit ini muncul beberapa kali di film The Sound of Music.

photogrid_1486279842001

Hohensalzburg Fortress

Karena waktu naik pakai funicular train, maka turunnya kita coba jalan kaki. Sesampainya di bawah kita ke area Kapitelplatz dan Residenzplatz. Di sini terdapat bola emas raksasa dengan patung orang di atasnya, ada juga catur raksasa yang lumayan ngehits dan bisa dimainin. Ada juga Salzburg Cathedral, Residenzgalerie, dan Residenz Fountain yang sampai sekarang area ini sering dilewati kereta kuda. Di film The Sound of Music area ini dilewati Maria pas naik bus dari Nonnberg Abbey ke Trapp Villa.

photogrid_1486279941573

Kapitelplatz & Residenzplatz

Hari kedua kita ke Mirabell Gardens. Well, yang gw suka dari Eropa adalah banyak taman cantik dan luas jadi bikin segar mata. Di film The Sound of Music, Maria dan anak-anak Von Trapp melewati Pegasus Fountain, Vine Tunnel, dan Musical Steps yang ada di Mirabell Gardens ini sambil menyanyikan lagu ‘Do-Re-Mi’.

photogrid_1486280156678

Mirabell Gardens

Selanjutnya kita beranjak ke Kapitelplatz dan Residenzplatz lagi buat ketemuan sama anak-anak Fasilkomers lainnya, mereka rata-rata lagi S2 dan kerja di Eropa. Lalu kita menyeberangi Mozart Footbridge yang sempat dilewati Maria dan anak-anak Von Trapp pas piknik di film The Sound of Music. Kemudian kita menyusuri Salzach River menuju Mozart Wohnhaus. Mozart Wohnhaus merupakan tempat tinggalnya Mozart saat dewasa dan tempat ia menghasilkan karya-karya besarnya.

photogrid_1486280385757

Kapitelplatz, Salzach River, Mozart Wohnhaus

Demikianlah perjalanan napak tilas lokasi syuting film The Sound of Music dan tempat besarnya Mozart. Saatnya kita melanjutkan perjalanan ke Vienna ibukota Austria naik BlaBlaCar, semacam carpooling service gitu, lumayan jatuhnya lebih murah daripada naik kereta dari Salzburg ke Vienna hehe.. Nantikan cerita selanjutnya tentang menjelajah Vienna yaa.. 🙂

 

Yes, it’s snow! (Munich and around, Germany)

Menjadi seorang traveller (ceileh traveller) sudah seharusnya siap menghadapi berbagai risiko dan tantangan dalam perjalanannya, contohnya adalah tiket pesawat yang gak confirm alias standby dan keterlambatan bagasi pesawat seperti yang gw alami saat Eurotrip dengan tujuan kota pertama Munich, Germany di mana gw udah gak sabaran akan melihat salju untuk pertama kalinya hahaha ndeso.. 😛 Just remember that there will always be something to learn in every journey. 🙂

wp_20150404_108

Yes, it’s snow!

Gw berangkat dari Jakarta malam hari ke Amsterdam non-stop dengan Garuda Indonesia GA88 dengan perkiraan landing jam 8.30 pagi waktu Amsterdam di keesokan harinya dan rencananya lanjut dengan penerbangan domestik (mostly flight internal Europe walaupun beda negara dianggapnya domestik) KLM KL1795 jam 11.55. Unfortunately, pesawat yang gw tumpangi waktu itu mengalami headwind. Ada Apa itu headwind? Intinya sih ada angin yang berlawanan arah dengan arah laju pesawat sehingga laju pergerakan pesawat ga bisa secepat kondisi normal karena harus melawan angin. Gw pun baru tau istilah headwind pas pilotnya beberapa jam sebelum landing mengumumkan bahwa ada kemungkinan landingnya telat karena headwind. Dan ternyata headwind ini membuat pesawat landing-nya telat hampir 2 jam, jadi gw sampai di Schiphol Amsterdam Airport jam 10 lewat, pesawat mau parkir pun ngantri, mulai panik lah gw takut ketinggalan pesawat ke Munich.

Turun dari pesawat langsung jalan cepat ke bagian imigrasi, udah ngantrinya lama, pas giliran gw ditanyain macem2 pula, dari mana, mau kemana, berapa hari, tiket flight selanjutnya mana, nginepnya dimana. Alamaaak, emang muka gw kayak anak ilang apa. Atau mungkin dia ngeliat gw cewek sendirian dan mukanya panik jadi mencurigakan dikira melarikan diri hahaha.. Trus gw lanjut ke baggage claim, dan lagi-lagi koper gw tidak kunjung keluar, aaah makin panik dah. Randomly pas nunggu bagasi malah ketemu dan kopi darat sama GM Garuda Amsterdam yang ternyata naik pesawat yang sama. Akhirnya koper gw keluar dan gw buru2 pamit duluan. Lari-lari lah gw ke checkin counter domestik yang jaraknya lumayan jauh, dapet boarding pass standby (belum dapet seat) dan checkin bagasi. Kata staff checkin-nya untung pesawatnya delay 15menit, kalo gak kayaknya checkin ud close dan gw ketinggalan pesawat ini. Trus lari-lari lagi lah gw ke gate, sampai gate semua penumpang udah pada naik pesawat, tinggal gw doang yang mau boarding dan samar-samar gw dengar nama gw dipanggil di speaker untuk final call. Pas gw dateng dan ngasih boarding pass standby, si staff di gate sambil nuker jadi boarding pass confirm rada ngomel gitu dia bilang kalo tiket standby harusnya dateng lebih awal. Daripada gw jelasin panjang lebar sambil ngos-ngosan yaudah lah iyain aja, sabar deh sabar. Tiba-tiba gw liat boarding pass gw kok seat nya 3A yak, ada tulisan SKY PRIORITY dan BUSINESS. Wah Alhamdulillah dapet business class (sambil cengar cengir girang) wkwkwk. Kayaknya sih ini gara2 tinggal gw yang belum masuk pesawat dan udah mau door close trus biar gw cepet duduk dikasihlah seat depan yang kosong. Dan gw lihat sekilas di economy class kayaknya emang full. Ya Allah Alhamdulillah pesawat ini delay juga jadi gw masih sempat ngejar.

Pas duduk dan menormalkan napas yang habis ngos-ngosan, tiba-tiba keinget bagasi gw, kok feeling gw gak enak ya. Sebagai mantan PM yang ngurus aplikasi baggage reconciliation, gw udah kebayang itu bagasi gw bakal ngelewatin proses yang lumayan panjang mulai dari conveyor pas checkin, turun ke makeup area, di-scan untuk masuk ke cart, di bawa ke pesawat, dan loading masuk ke pesawat. Ah gw jadi parno jangan-jangan bagasi gw ga sempet masuk ke pesawat. Husnuzhhan aja lah semoga masih sempat keangkut, pasrah yang akan terjadi terjadilah nanti. Nikmatin aja dulu view yang lumayan kece dari jendela pesawat dan icip-icip makanan walaupun yang akhirnya yang gw ambil cuma jus dan dessert nya doang, chicken salad ga gw makan, vegan sandwiches gw bungkus aja jaga-jaga kalo gw bener2 kelaperan baru gw makan.

photogrid_1478937978151

On KLM Business Class 😛

Sesampainya di Munich Airport gw langsung ke baggage claim, nunggu bagasi kok gak keluar-keluar, sampai last baggage akhirnya beneran bagasi gw ga ada. Akhirnya gw lapor lah ke staff nya untuk ngurus Property Irregularity Report. Untung gw kebiasaan fotoin bagasi sebelum terbang, jadi lumayan membantu pencarian dibanding cuma informasi merk dan warna. Trus gw kasih lah alamat tempat tinggal gw di Munich untuk delivery bagasi gw in case udah ketemu nanti. Lalu gw duduk merenung mikir hah beneran nih bagasi gw ketinggalan? Kayak masih gak percaya kalo ini terjadi, hahaha.. Ah yaudah lah seorang traveller memang harus positive thinking, bisa cepat beradaptasi, flexible, dan move on, let’s enjoy the journey.. Lalu bermodalkan free wifi gw ngabarin travel partner gw kalo udah sampai Munich dan mau berangkat ke Munich Central Station (Munchen Hauptbahnhof/HBF) soalnya janjian ketemunya emang di Munchen HBF. Pas ketemu langsung lah gw ceritain panjang lebar kalo bagasi gw ketinggalan di Amsterdam hahaha..

Yaudin trus kita move on deh dengan mengeksplor area Munich City Center. Di sana ada Bayerische Staatskanzlei (kantor pemerintahan), Hofgarten (taman dengan temple di tengahnya yang dikelilingi 8 jalan kecil), Residenz Museum (tempat penyimpanan koleksi kerajaan), Munich National Theatre, Frauenkirche/Munich Cathedral, dan Marienplatz.

photogrid_1478939429875

Munich City Center

Agak sorean kita ke BMW Welt (BMW World). Di sana merupakan tempat exhibition center, ada mobil-mobil dari jaman jadul sampai yang modern. BMW Welt ini masuknya gratis. Sebenernya lebih kece lagi kalau masuk BMW Museum yang berbayar cuma waktu itu karena udah kesorean jadi udah tutup.

photogrid_1478939578013

BMW Welt

Keluar dari BMW Welt udah mulai gelap dan kita langsung caw menuju Allianz Arena. Stadion ini adalah kandang dan stadion kebanggan bagi FC Bayern Munchen. Jadi ingat waktu jaman gw SD tahun 2002, gw nonton FIFA World Cup 2002. Keeper favorit gw adalah Oliver Kahn dari Jerman, dia jago banget jaga gawangnya, dan dia adalah tim FC Bayern Munchen. Stadion ini juga pernah dipakai waktu FIFA World Cup 2006. Dari kejauhan udah kelihatan terangnya eksterior stadion megah ini dengan nyala warna merah. Kira-kira setengah jam sekali warnanya berganti. Pas kita jalan mendekat warnanya udah biru. Dan selanjutnya ganti lagi jadi putih.

photogrid_1478939794096

Allianz Arena

Karena sudah malam dan lelah, jadi kita segera ke tempat penginapan. Ngobrol-ngobrol singkat dan kenalan dengan host-nya ternyata mereka traveller juga dan pernah ke Indonesia, Bali khususnya. Karena kita nginepnya cuma semalam jadi cuma sempet ketemu malam itu soalnya besok subuhnya kita mau checkout. Mereka heran kenapa kita liburan checkoutnya pagi-pagi banget, kalau mereka katanya liburan santai males-malesan bangun siang hahaha.. Abisnya di Munich cuma 2 hari jadi waktu sangat berharga, tidurnya bisa dilanjut di kereta/bus wkwkwk.. Gw juga cerita tentang bagasi gw, jadi in case nanti bagasi gw dianter ke situ, sorenya kita akan balik lagi untuk ambil bagasi.

Hari ke-2 adalah hari yang gw tunggu-tunggu karena mau liat salju untuk pertama kalinya di Schloss Neuschwanstein (Neuschwanstein Castle) hahaha.. Waktu gw kesana udah masuk musim semi, jadi kalau di Munich udah gak dapet salju, makanya mesti melipir ke luar kota supaya masih bisa lihat salju. Soooo excited jadi dibela-belain checkout subuh-subuh untuk ngejar kereta terpagi. Pertama kita naik kereta ke Munchen HBF untuk titip tas di loker, lanjut naik kereta ke Kaufbeuren, dan lanjut lagi naik kereta ke Fussen. Di perjalanan menuju Fussen dari dalam kereta udah mulai kelihatan saljuuu hahaha ndeso.. Setelah itu baru ganti naik bus dari Fussen ke Hohenschwangau. Pas sampai di Hohenschwangau, kita mampir dulu ngeliat Alpsee Lake (danau di antara pegunungan Alpen). Walaupun agak berkabut tapi danau nya tetap kelihatan cantik. Nah dari sini untuk mencapai kastilnya perlu menanjak dengan 3 pilihan cara: jalan kaki (gratis), naik bus (kalau cuaca cerah), naik kereta kuda (lebih mahal dari bus). Karena waktu terbatas jadi kita skip pilihan jalan kaki yang tentunya juga akan bikin gempor haha.. Nah sayangnya cuaca lagi kurang bagus dan berkabut jadi bus nya ga beroperasi, jadi mau ga mau naik kereta kuda. Ternyata asik juga menikmati pemandangan dari kereta kuda di mana sekitarnya diselimuti salju, masyaAllah.

Sesampainya di depan Neuschwanstein Castle, cuaca benar-benar berkabut dan suhunya dingin banget. Mau foto-foto mesti lepas sarung tangan jadi bikin tambah kedinginan, dan ini pertama kalinya gw ngerasain suhu minus wkwkwk.. Kalau kalian pernah nonton film-film Disney, kastil yang muncul di setiap pre-opening nya itu atau Sleeping Beauty Castle kabarnya terinspirasi dari kastil ini, jadi berasa ada di negeri dongeng hehe.. Setelah puas mengeksplor Neuschwanstein Castle, kita turun naik kereta kuda lagi dan kembali ke Munchen HBF.

photogrid_1478940718714

Alpsee Lake and Neuschwanstein Castle

Sampai di Munchen HBF lagi gw mulai kepikiran sama bagasi gw kok belum ada kepastian kabar udah siang gini hampir 24 jam. Masalahnya adalah malam itu planningnya kita udah akan menuju Salzburg which is pindah kota dan udah beda negara, jadi gw harus dapetin bagasi gw sebelum malam. Sisa itinerary tinggal Deutsches Museum dan Schloss Nymphenburg (summer residence buat anggota kerajaan), sepertinya harus ada yang dikorbankan. Akhirnya kita memutuskan ke Deutsches Museum yang merupakan museum terbesar di dunia untuk science & technology. Museum ini cukup luas dan bagian yang paling gw suka adalah Aeronautics soalnya banyak display koleksi pesawat-pesawatan wkwkwk.. 😀

photogrid_1478940867115

Deutsches Museum

Hari sudah sore dan bagasi gw belom di tangan, alhasil gw kontak lagi call centernya KLM untuk nanyain kabar bagasi gw apakah udah ada di Munich Airport atau udah dideliver ke tempat nginep gw, setelah nelpon ke-sekian kalinya akhirnya dikasihtau kalau bagasi gw udah ada di Munich Airport dan gw minta jangan dikirim ke tempat nginep gw, karena kalau nyasar atau lama dan ada apa-apa di jalan malah tambah rumit lagi, dan gw putuskan gw akan ambil di Munich Airport. Akhirnya keluar dari Deutsches Museum kita langsung ke Munich Airport. Sesampainya di sana masih ribet dengan birokrasinya diputer-puter disuruh kesana kemari mana jauh juga jaraknya bolak balik hadeeeh, akhirnya dengan penuh kesabaran bagasi gw bisa kembali ke tangan Alhamdulillah.. Terharu soalnya udah 2 hari gak bisa ganti baju hahaha.. Trus kita balik ke Munich HBF karena jam 8 malam kita akan melanjutkan perjalanan naik kereta ke Salzburg, Austria.

Singkat cerita, pas balik ke Indo gw coba ngurus minta kompensasi ke KLM atas keterlambatan bagasi gw dan ngurus claim travel insurance. Oiya sebagai info, untuk ngurus visa Schengen biasanya emang diminta polis travel insurance sebagai syarat, jadi mau gak mau ya mesti bikin. Dengan terjadinya case keterlambatan bagasi lebih dari 24 jam ini gw dapat pengalaman untuk claim travel insurance, lumayan lah dapet ganti sekitar 8x lipat dari harga polisnya, hihihi.. Trus dari KLM juga dapet kompensasi sekitar 2x lipat harga tiket AMS-MUC. Yeaah disyukuri aja bahwa dalam setiap perjalanan akan selalu ada hikmah dan pelajaran yang bisa kita ambil :D. The more you travel, the more new experience you will have. See you on next post! 🙂

 

Weekend Getaway to Bangkok

Setelah sekian lama wacana mau jalan-jalan bareng geng QX Jomblo Traveller, akhirnya jadi juga Weekend Getaway ke Bangkok Thailand walaupun yang bisa ikut jadinya cuma 4 orang seadanya (gw, Ayu, kak Ridho, mas Miftah) plus Bu Rini dan Charlotte. Thanks to Arif dan Naldo buat tips-tips dan rekomendasinya untuk nonton Siam Niramit :D. Perginya kapan, baru sempet ngepost sekarang xD.

mtf_qdfaw_3453-jpg

Geng QX Jomblo Traveller haha.. (ketika semua masih pada jomblo)

Day 1

Kita berangkat hari Jumat siang dibagi 2 flight, gw sama Ayu duluan, kak Rido dan mas Miftah next flight. Pas landing gw sama Ayu ketemu Bu Rini dan anaknya yang ternyata berangkat bareng 1 pesawat hahaha.. Karena sama-sama backpacker dan itinerary-nya flexible jadi bisa jalan-jalan bareng deh ber-6 :D. Setelah selesai dari bagian imigrasi dan baggage claim, kita beli simcard untuk bisa ngenet dan siap2 in case perlu telpon darurat. Dari Suvarnabhumi Airport kita ke Suvarnabhumi Station yang ada di level B1 (2 lantai di bawah Arrival Hall) untuk naik Airport Rail Link (ARL) ke Ramkhamhaeng Station yang jaraknya cuma 4 stasiun dari airport. Kita nginep di Nasa Vegas Hotel, harganya lumayan cocok untuk kantong backpacker hahaa, dan enaknya keluar stasiun langsung bisa masuk ke lobby hotel ini.

Malamnya kita main ke Terminal 21 naik ARL+MRT. Ini semacam mall gitu, bukan terminal bus wakakak.. Terminal 21 Mall ini agak beda dibandingkan mall biasa, ada 9 lantai, tiap lantai beda tema negara, jadi agak unik gitu. Lantai LG: Carribean, G: Rome, M: Paris, 1: Tokyo, 2: London, 3: Istanbul, 4-5: San Fransisco, 6: Hollywood.

 

photogrid_1461481406855

Terminal 21

 

Day 2

Di hari kedua ini kita banyak keliling wat / temple / kuil. Pertama, setelah mampir sebentar ke Democracy Monument, kita ke Wat Suthatthepwararam atau singkatnya Wat Suthat. Dari luar, warna kuil ini dominan putih, sedangkan di bagian dalam kuil terdapat mural yang menghiasi sekeliling temboknya. Di depan kuil ini ada Red Giant Swing. Konon kabarnya, dulu banyak yang meninggal dunia karena ikut sayembara berayun di sini.

photogrid_1461481660597

Wat Suthat

Selanjutnya kita jalan kaki ke Wat Ratchabophit. Dekorasi bagian luar bangunan ini dihiasi dengan berbagai motif yang terbuat dari keramik warna-warni. Sedangkan pintu dan jendelanya dihiasi dengan emas dan kaca. Di sini juga terdapat makam dengan berbagai monumen berisi abu anggota keluarga kerajaan.

photogrid_1461481765358

Wat Ratchabophit

Menjelang siang kita ke Wat Pho (Temple of the Reclining Buddha). Di sini terdapat patung Budha sedang berbaring yang terbuat dari emas dengan panjang 46m dan tinggi 15m. Di bagian telapak kakinya dilapisi 108 lakshana (lambang suci Budha). Kalau mau masuk ke sini harus berpakaian sopan dan lepas alas kaki. Buat mba-mba atau tante-tante yang dateng dengan berbaju seksi ntar ditutupin kain/sarung dulu wkwkwk.. Di sisi lain ada stupa warna-warni dari potongan keramik.

photogrid_1461481932007

Wat Pho

Dari Wat Pho, kita ke kompleks Grand Palace. Ini kompleksnya luas banget dan ramai pengunjung (iyalah weekend). Kalo kesini kayaknya wajib bawa topi/payung, panas banget bo’, kalo perlu pake sunblock sekalian xD. Tiket masuk ke Grand Palace emang termasuk mahal 500 THB (hampir Rp 200.000) buat budget backpacker tapi ini ga cuma berlaku untuk masuk ke Grand Palace aja, dalam waktu seminggu masih bisa dipakai untuk ke Ananta Samakhom Throne Hall dan Vimanmek Mansion, besoknya kita baru mau ke sana, jadi ya lumayan worth it lah. Bangunan utamanya yang megah dan mewah adalah Wat Phra Kaew (Temple of The Emerald Buddha), waktu mau masuk ke sini harus lepas alas kaki dan dilarang foto-foto. Overall ini tempatnya bagus, tapi butuh yang agak lama kalau mau explore semua bangunan di dalamnya.

photogrid_1461482059381

Grand Palace

Menjelang sore kita naik Tuk-Tuk (kalau di Indonesia kayak bajay, tapi Tuk-Tuk bisa muat kita 6 orang dengan berbagai posisi, ada yang dipangku ada yang duduk di pintu hahaa xD) ke dermaga Tha Tien Pier trus nyebrang naik ferry menyusuri Sungai Chao Phraya menuju Wat Arun. Kabarnya Wat Arun ini view nya bagus pas sunset. Sebelum memasuki area Wat Arun, kita sholat dulu di masjid dekat situ namanya Ton Son Mosque, agak jalan sedikit sih lebih tepatnya ga deket2 banget lah. Nah saat kita memasuki area Wat Arun eh mulai gerimis ringan, Alhamdulillah nya ga deres dan segera berhenti. Trus kita liat orang2 yang sedang menaiki kuilnya rame banget, yang turun juga, mana tangganya curam gitu. Gara2 udah pada tepar keliling Grand Palace jadi pada mager untuk naik ke Wat Arun hahaha jadinya duduk2 guling2 di rumput taman aja udah seneng wkwkwk.. Waktu masih agak terang, Wat Arun ini keliatannya biasa aja warna abu2 gitu, saat matahari mulai terbenam baru deh ada lampu warna-warni yang membuat pemandangan Wat Arun semakin cantik dan mempesona. Pemandangan dari dermaga ke arah Sungai Chao Phraya juga ga kalah bagusnya di malam hari, banyak cruise ship lalu lalang dengan lampu warna-warni yang memantul di air sungai ini, ah sedap kali ya kalo dinner cruise menyusuri Sungai Chao Phraya ini wkwkwk (ngayal aje). Setelah puas bersantai ria di Wat Arun kita nyebrang balik ke dermaga Tha Tien Pier, ternyata dari seberang pun Wat Arun masih terlihat kece dari jauh, aaaak pokoknya baguuuss.. ❤

photogrid_1461482289200

Wat Arun

Mengakhiri kegiatan di hari ke-2 ini kita mampir ke Khaosan Road yang memang terkenal ramai dipenuhi turis. Di sini banyak hostel backpacker, tempat nyemil makan extreme, tempat massage, dan tukang jualan macem2. Kita di sini beli tiket untuk nonton Siam Niramit (soalnya berdasarkan review lebih murah beli di sini daripada beli online). Trus kita menyusuri Khaosan Road ini sampai ujung, makan malam, dan kembali ke hotel.

 

Day 3

Hari ke-3 kita awali dengan mengunjungi Wat Saket atau dikenal juga dengan Golden Mount. Kebetulan saat kita ke sana pada minggu itu sedang persiapan festival Loi Krathong, jadi stupa emas atau golden chedi nya dibungkus kain merah. Untuk menuju puncaknya, kita harus menaiki sekitar 300 anak tangga yang memutar. Masih muda masih kuat kan? Hahaha.. Tapi tangganya landai kok jadi ga terlalu bikin capek. Dari atas sini pemandangan ke sekeliling kota Bangkok juga bagus.

photogrid_1461482522214

The Golden Mount

Selanjutnya kita caw ke Dusit Palace. Di kompleks ini ada beberapa bangunan, di antaranya Ananta Samakhom Throne Hall yang bergaya arsitektur Italian Renaissance dan juga ada Abhisek Dusit Throne Hall. Di sini ada museum yang memamerkan hasil karya seni dan kerajinan tangan khas Thailand. Kita bisa masuk dan melihat koleksinya, namun dilarang foto-foto. Selain itu ada Vimanmek Mansion, istana megah yang terbuat dari kayu jati, masuknya harus lepas alas kaki, di dalamnya terasa adem, sejuk, dan asri.

photogrid_1461482685384

Dusit Palace

Hari semakin sore kita mampir ke Chatuchak Market yang hanya buka pas weekend, di sini banyak jajanan dan tempat beli oleh-oleh. Trus kita langsung menuju tempat berlangsungnya Siam Niramit Show. Pertunjukan ini mendapatkan sertifikasi dari Guinnes World of Records sebagai World’s Highest Stage. Sebelum mulai show nya di pelatarannya ada pertunjukan tarian khas Thailand dan kita bisa ketemu gajah yang nantinya akan tampil juga di panggung. Btw iseng-iseng bisa jadi tebak-tebakan juga sebenernya yang nari itu cewe atau cowo (ladyboy) dilihat dari jakunnya hahaha.. Satu kata buat Siam Niramit Show adalah AMAAAAZING, menakjubkan banget lah ini show nya yang menceritakan tentang kerajaan Siam, pokoknya sangat recommended bagi yang sedang berkunjung ke Bangkok.

photogrid_1461482791898

Before Siam Niramit Show

 

Day 4

Di hari terakhir, kita udah selesai acara jalan-jalannya, tinggal beli oleh-oleh aja buat keluarga dan teman-teman. Pertama kita ke Pratunam Market yaitu pasar yang masih agak tradisional, trus lanjut ke The Platinum Fashion Mall, dan akhirnya ke Central World Shopping Mall khusus buat beli tas Naraya khas Thailand hehe.. Abis itu kita lanjut ke airport dan kembali ke tanah air karena cuti udah abis jadi besoknya udah harus balik kerja haha.. Sekian cerita jalan-jalan kita di Bangkok, see you on the next post! 🙂

4-onboard

After sunset view from my window on flight back to Jakarta

 

Spring Eurotrip: Milano!

Yeaah, setelah bermalam di kereta dalam perjalanan Paris-Milan, akhirnya paginya sampailah di Milan, kota persinggahan terakhir dalam itinerary Spring Eurotrip 2014. Namun sayangnya kondisi gw waktu itu udah agak ngedrop, kulit dan hidung rasanya kering banget, jadi agak mager gitu buat banyak jalan, hiks.. Tapi udah jauh-jauh kemari, sayang lah kalau ga mengeksplor kota yang konon kabarnya menjadi pusat fashion di Eropa ini. Karena nyampe sini kepagian dan tempat kita nginep belum ready untuk check-in, jadinya ngemper dulu sambil sarapan di Milano Centrale.

Agak siangan kita udah bisa check-in dan istirahat sebentar baru lanjut menjelajah kota ini. Objek wisata pertama yang kita kunjungi adalah Duomo (Milan Cathedral), salah satu katedral yang cukup megah dan terbesar di dunia. Leonardo da Vinci juga memberikan kontribusi dalam desain arsitektur katedral ini. Karena sedang liburan Easter, jadi turis cukup ramai di sini. Kita mampir ngintip-ngintip ke dalamnya.

PhotoGrid_1460794081686

Duomo

Di pelataran Duomo ada monumen Raja Vittorio Emanuele II yang sedang menunggang kuda dan dihiasi banyaknya burung dara yang sedang hinggap maupun berterbangan. Hati-hati saja jika ada orang yang modus menawarkan biji-bijian untuk makanan burung dara, karena kalau kita ambil nanti kita akan disuruh bayar mahal. Atau kalau ada yang sok baik nawarin untuk fotoin kita, jangan mau deh, karena kalau kita ga bayar nanti hp atau kamera kita diancam ga balik. Itu udah modus di sana untuk ngejebak para turis yang belum tau. Nah dari pelataran ini kita bisa masuk ke Galleria Vittorio Emanuele II. Di sini berjejer butik yang menjual barang-barang mewah dan branded, surga bagi turis yang suka shopping, tapi buat gw sih biasa aja karena anaknya ga terlalu suka shopping xD. Buat yang pernah belajar Kalkulus mungkin udah ga asing dengan desain tempat ini karena menjadi salah satu cover textbook Kalkulus hahaha.. Mungkin terinspirasi dari struktur geometrinya dan akhirnya dijadiin cover :D. Setelah menyusuri gallery ini, kita sampai di Piazza della Scala di mana ada monumen Leonardo da Vinci di tengahnya.

PhotoGrid_1460794258399

Sekitar Duomo

Selanjutnya kita menuju Cimitero Monumentale (Monumental Cemetery), tapi sayangnya sampai sana sudah agak gelap dan sudah tutup. Walaupun gak sempat masuk, dari luar sudah berasa spooky nya. Kuburan megah ini merupakah hasil konsolidasi beberapa kuburan kecil yang diperuntukkan bagi masyarakat kelas atas dan beberapa tokoh terkenal.

PhotoGrid_1460794416805

Cimitero Monumentale

Hari ke-dua, kita main ke Castello Sforzesco (Sforza Castle). Castle ini dibangun dari sisa-sisa benteng abad-14 yang kemudian direnovasi dan diperluas. Saat ini dijadikan museum dan tempat penyimpanan koleksi seni antik.

PhotoGrid_1460794571109

Castello Sforzesco

Terakhir kita mampir ke Stadion Giuseppe Meazza atau dikenal juga dengan nama Stadion San Siro. Stadion ini merupakan kandang bagi klub AC Milan dan Inter Milan, serta pernah menjadi tempat pertandingan FIFA World Cup 1990. Bagi para penggemar sepakbola, don’t miss it. Syukur-syukur kalau bisa nonton pertandingan dan ketemu pemain bolanya hahaha.. Waktu itu ngarep ketemu Kaka :D.

PhotoGrid_1460794879538

Stadion Giuseppe Meazza / San Siro

Demikianlah akhir cerita 2 hari di Milan dan sekaligus menutup perjalanan Spring Eurotrip 12-18 April 2014. Semoga ada kesempatan lagi untuk lanjut ngebolang Eurotrip ke kota-kota dan negara-negara lainnya, Aamiin.. 🙂

Spring Eurotrip: From Paris with Love

Melanjutkan cerita Eurotrip sebelumnya dari Brussels di sini, kita sampai di Paris malam hari dan langsung istirahat di apartemen. Keesokan harinya kita jalan-jalan ke Eiffel Tower, salah satu bangunan yang pernah masuk 7 Wonders of the World yang wajib dikunjungi kalau ke Paris. Melihat sekeliling kota Paris dari atas menara ini sepertinya menarik, tapi harus bersabar untuk menunggu naiknya karena antreannya biasanya cukup panjang. Alhamdulillah pagi itu langitnya biru cerah dan bagus jadi lumayan kece untuk bersantai menikmati pagi dan foto-foto hahaha..

PhotoGrid_1459071465740

Eiffel Tower

Dari Eiffel Tower, kita lanjut ke Les Invalides yang merupakan kompleks museum dan monumen yang menggambarkan sejarah militer Perancis dan veteran perang. Kita masuk ke Musée de l’Armée (The Army Museum) yang cukup luas dan makam Napoleon Bonaparte yang megah. Museum ini awalnya dibangun sebagai rumah sakit dan tempat tinggal tentara militer yang menjadi korban perang. Di museum ini kita bisa melihat artileri dan koleksi bersejarah lainnya yang zaman dahulu digunakan oleh tentara militer angkatan darat semasa perang.

PhotoGrid_1459071839037

Les Invalides

Kemudian kita lanjut berkelana melewati jalan Champs-Élysées di mana toko-toko branded berjejeran dan menjadi tempat shopping para turis (kalau kita sih cuma ngelewatin doang wkwkwk xD), setelah makan siang di salah satu cafe di pertengahan jalan ini kita menuju Arc de Triomphe di ujung jalan yaitu monumen yang dibangun untuk mengenang para pejuang perang zaman Napoleon. Monumen ini sekilas mirip banget sama Monumen Simpang Lima Gumul di Kediri :D. Lalu kita sempat mampir juga ke Notre Dame Cathedral dan juga melewati jembatan gembok cinta saat menyeberangi Seine River. Sorenya kita agak menanjak menuju daerah Montmartre yang di puncaknya ada Sacré-Cœur. Pemandangan menanti senja dari atas sini juga lumayan kece. Setelah itu kita ke daerah Trocadéro untuk menyaksikan light show di Eiffel Tower dari sisi seberang. Oiya karena light show ini hanya ada tiap jam sekali, jadi waktu nungguin ini karena hawa sedang dingin kita menghangatkan diri dulu di cafe sambil minum hot chocolate. Setelah pertunjukan hampir dimulai baru deh kita keluar untuk menyaksikan light show yang ditunggu-tunggu. Alhamdulillah akhirnya kesampaian untuk melihat indahnya Eiffel Tower versi pagi dan malam hari :).

PhotoGrid_1459072042940

Arc de Triomphe, Notre Dame Cathedral, Montmartre, Seine River, Trocadero

Hari kedua pagi kita main ke Versailles yang berada di luar kota Paris. Istana Versailles yang biasa disebut Château de Versailles atau Palace of Versailles adalah istana super mewah yang termasuk salah satu istana terluas di dunia dan terdaftar sebagai salah satu warisan dunia UNESCO. Istana ini pernah menjadi kediaman keluarga kerajaan Perancis dan pernah menjadi target amukan massa saat Revolusi Perancis karena pihak kerajaan dianggap hidupnya terlalu mewah dan berfoya-foya di istana ini. Ruangan yang bisa dimasuki oleh pengunjung antara lain Grand Apartments of the Kings, Grand Apartments of the Queen, Hall of Mirrors (aula besar untuk upacara kerajaan). Rata-rata langit-langit bangunan ini dihiasi dengan lukisan dinding yang mengisahkan sejarah. Keren banget lah para seniman dan arsitek pada masa itu. Saat di sana gw jadi flash back mengingat waktu zaman SD pernah baca komik Marie-Antoinette.

PhotoGrid_1459072227592

Palace of Versailles

Setelah mengelilingi bangunan utama (walaupun tidak semuanya karena luas sekali), kita menuju Gardens of Versailles, yaitu taman di sekitar istana yang sangat luas, terdiri dari rerumputan dan pepohonan membentuk pola geometri, air mancur, dan kolam. Di sini bisa istirahat santai dan guling-guling di rumput hijau untuk melepas lelah hehe.. Setelah puas berkeliling di Versailles kita kembali ke Paris dengan kereta yang dekorasinya lucu bertema kerajaan.

PhotoGrid_1459072390846

Gardens of Versailles

Sebagai penutup kunjungan objek wisata di Paris, kita ke Musée du Louvre. Di museum yang sangat luas ini tersimpan ratusan ribu karya seni seperti lukisan, patung, dan berbagai koleksi objek lainnya karya seniman dan artis legendaris dari berbagai negara dan budaya. Kabarnya objek yang paling diminati oleh pengunjung adalah lukisan Mona Lisa karya Leonardo da Vinci. Berhubung waktu kita sangat singkat dan perkiraan butuh sekitar 3 jam untuk mengeksplor isi museum ini, jadi kita keliling saja di luarnya menikmati pemandangan yang cukup hits yaitu bangunan piramida kaca yang mirip piramida terbalik di Summarecon Bekasi itu lhoo hahaha.. Semoga next time kalau punya waktu lebih lama bisa mampir lagi dan masuk ke museum ini.

PhotoGrid_1459072566614

The Louvre Museum

Selanjutnya kita bersiap menuju kota persinggahan terakhir dalam itinerary Spring Eurotrip 2014 ini yaitu Milan Italia dengan kereta malam. Nantikan cerita selanjutnya. 🙂

Spring Eurotrip: One Day Trip to Brussels, Belgium

Menyambung cerita Eurotrip sebelumnya di sini, tanggal 14 April 2014 pagi kita melanjutkan perjalanan dari Amsterdam ke Brussels ibu kota negara Belgia dengan kereta cepat Thalys yang berdurasi hampir 2 jam. Karena kita hanya berencana one day trip dan tidak bermalam, jadi sesampainya di Brussels kita sarapan dan titip tas bawaan di loker Bruxelles-Midi Station lalu lanjut berkelana keliling kota bermodalkan one day pass untuk transportasi. Pertama, kita ke area city center yaitu ke Grand Place yang dikelilingi bangunan bergaya gothic. Di sana biasa dijadikan tempat konser ataupun event tahunan. Salah satu bangunan yang paling hits adalah Town Hall (Hotel de Ville) yang menaranya menjulang tinggi, sayangnya saat itu sedang tidak dibuka untuk umum.

PhotoGrid_1458992383357

Grand Place

Setelah puas berkeliling Grand Place, kita lanjut mampir ke Cathedral of St.Michael & St.Gudula, melewati The Royal Palace (Palais Royal) yaitu kediaman raja Belgia, dan ke Notre Dame du Sablon yang di depannya ada taman cantik.

PhotoGrid_1458992589828

Cathedral of St.Michael & St.Gudula, The Royal Palace, Notre Dame du Sablon

Agak siangan kita ke Parc du Cinquantenaire atau dikenal juga dengan Jubelpark yang dibangun untuk memperingati 50 tahun kemerdekaan Belgia. Kabarnya, 15% wilayah di Brussels ini memang sengaja diperuntukkan bagi taman dan hutan kota, jadi wajar saja kalo ada taman yang luas di mana-mana.

PhotoGrid_1458992738274

Parc du Cinquantenaire

Kemudian kita menuju Atomium, salah satu bangunan khas di Brussels dengan desain arsitektur yang keren dan futuristik, terdiri dari 9 bola raksasa yang menyerupai atom dan saling terhubung sehingga menyerupai molekul, jadi inget pelajaran kimia waktu SMA hahaha.. Waktu ke sana ternyata antreannya untuk naik panjang sekali jadi mengurungkan niat untuk naik. Foto-foto di luarnya juga udah senang wkwkwk.. Di sana juga ada Mini-Europe, bentuk mini dari beberapa bangunan khas di Eropa seperti Menara Eiffel, Big Ben, Menara Pisa, Atomium, dll. Menarik sih kayaknya, tapi nanti aja lah kalau udah punya anak semoga ada kesempatan ngajak kemari xD.

PhotoGrid_1458992981842

Atomium

Menjelang sore kita mampir ke National Basilica of the Sacred Heart atau dikenal juga dengan Koekelberg Basilica. Dan terakhir ke Manneken Pis, patung anak laki-laki yang lagi pipis dan pipisnya ini jadi air mancur yang merupakan icon dari Brussel :D. Di sekitar Manneken Pis ada toko waffle yang toppingnya sangat menggoda, lumayan buat snack sore hehe..

PhotoGrid_1458993139833

National Basilica of the Sacred Heart & Manneken Pis

Berakhirlah kisah one day trip di Brussels kali ini, kemudian kita siap-siap melanjutkan perjalanan dengan naik kereta ke Paris. See you on next post. 🙂