Yes, it’s snow! (Munich and around, Germany)

Menjadi seorang traveller (ceileh traveller) sudah seharusnya siap menghadapi berbagai risiko dan tantangan dalam perjalanannya, contohnya adalah tiket pesawat yang gak confirm alias standby dan keterlambatan bagasi pesawat seperti yang gw alami saat Eurotrip dengan tujuan kota pertama Munich, Germany di mana gw udah gak sabaran akan melihat salju untuk pertama kalinya hahaha ndeso.. πŸ˜› Just remember that there will always be something to learn in every journey. πŸ™‚

wp_20150404_108

Yes, it’s snow!

Gw berangkat dari Jakarta malam hari ke Amsterdam non-stop dengan Garuda Indonesia GA88 dengan perkiraan landing jam 8.30 pagi waktu Amsterdam di keesokan harinya dan rencananya lanjut dengan penerbangan domestik (mostly flight internal Europe walaupun beda negara dianggapnya domestik) KLM KL1795 jam 11.55. Unfortunately, pesawat yang gw tumpangi waktu itu mengalami headwind. Ada Apa itu headwind? Intinya sih ada angin yang berlawanan arah dengan arah laju pesawat sehingga laju pergerakan pesawat ga bisa secepat kondisi normal karena harus melawan angin. Gw pun baru tau istilah headwind pas pilotnya beberapa jam sebelum landing mengumumkan bahwa ada kemungkinan landingnya telat karena headwind. Dan ternyata headwind ini membuat pesawat landing-nya telat hampir 2 jam, jadi gw sampai di Schiphol Amsterdam Airport jam 10 lewat, pesawat mau parkir pun ngantri, mulai panik lah gw takut ketinggalan pesawat ke Munich.

Turun dari pesawat langsung jalan cepat ke bagian imigrasi, udah ngantrinya lama, pas giliran gw ditanyain macem2 pula, dari mana, mau kemana, berapa hari, tiket flight selanjutnya mana, nginepnya dimana. Alamaaak, emang muka gw kayak anak ilang apa. Atau mungkin dia ngeliat gw cewek sendirian dan mukanya panik jadi mencurigakan dikira melarikan diri hahaha.. Trus gw lanjut ke baggage claim, dan lagi-lagi koper gw tidak kunjung keluar, aaah makin panik dah. Randomly pas nunggu bagasi malah ketemu dan kopi darat sama GM Garuda Amsterdam yang ternyata naik pesawat yang sama. Akhirnya koper gw keluar dan gw buru2 pamit duluan. Lari-lari lah gw ke checkin counter domestik yang jaraknya lumayan jauh, dapet boarding pass standby (belum dapet seat) dan checkin bagasi. Kata staff checkin-nya untung pesawatnya delay 15menit, kalo gak kayaknya checkin ud close dan gw ketinggalan pesawat ini. Trus lari-lari lagi lah gw ke gate, sampai gate semua penumpang udah pada naik pesawat, tinggal gw doang yang mau boarding dan samar-samar gw dengar nama gw dipanggil di speaker untuk final call. Pas gw dateng dan ngasih boarding pass standby, si staff di gate sambil nuker jadi boarding pass confirm rada ngomel gitu dia bilang kalo tiket standby harusnya dateng lebih awal. Daripada gw jelasin panjang lebar sambil ngos-ngosan yaudah lah iyain aja, sabar deh sabar. Tiba-tiba gw liat boarding pass gw kok seat nya 3A yak, ada tulisan SKY PRIORITY dan BUSINESS. Wah Alhamdulillah dapet business class (sambil cengar cengir girang) wkwkwk. Kayaknya sih ini gara2 tinggal gw yang belum masuk pesawat dan udah mau door close trus biar gw cepet duduk dikasihlah seat depan yang kosong. Dan gw lihat sekilas di economy class kayaknya emang full. Ya Allah Alhamdulillah pesawat ini delay juga jadi gw masih sempat ngejar.

Pas duduk dan menormalkan napas yang habis ngos-ngosan, tiba-tiba keinget bagasi gw, kok feeling gw gak enak ya. Sebagai mantan PM yang ngurus aplikasi baggage reconciliation, gw udah kebayang itu bagasi gw bakal ngelewatin proses yang lumayan panjang mulai dari conveyor pas checkin, turun ke makeup area, di-scan untuk masuk ke cart, di bawa ke pesawat, dan loading masuk ke pesawat. Ah gw jadi parno jangan-jangan bagasi gw ga sempet masuk ke pesawat. Husnuzhhan aja lah semoga masih sempat keangkut, pasrah yang akan terjadi terjadilah nanti. Nikmatin aja dulu view yang lumayan kece dari jendela pesawat dan icip-icip makanan walaupun yang akhirnya yang gw ambil cuma jus dan dessert nya doang, chicken salad ga gw makan, vegan sandwiches gw bungkus aja jaga-jaga kalo gw bener2 kelaperan baru gw makan.

photogrid_1478937978151

On KLM Business Class πŸ˜›

Sesampainya di Munich Airport gw langsung ke baggage claim, nunggu bagasi kok gak keluar-keluar, sampai last baggage akhirnya beneran bagasi gw ga ada. Akhirnya gw lapor lah ke staff nya untuk ngurus Property Irregularity Report. Untung gw kebiasaan fotoin bagasi sebelum terbang, jadi lumayan membantu pencarian dibanding cuma informasi merk dan warna. Trus gw kasih lah alamat tempat tinggal gw di Munich untuk delivery bagasi gw in case udah ketemu nanti. Lalu gw duduk merenung mikir hah beneran nih bagasi gw ketinggalan? Kayak masih gak percaya kalo ini terjadi, hahaha.. Ah yaudah lah seorang traveller memang harus positive thinking, bisa cepat beradaptasi, flexible, dan move on, let’s enjoy the journey.. Lalu bermodalkan free wifi gw ngabarin travel partner gw kalo udah sampai Munich dan mau berangkat ke Munich Central Station (Munchen Hauptbahnhof/HBF) soalnya janjian ketemunya emang di Munchen HBF. Pas ketemu langsung lah gw ceritain panjang lebar kalo bagasi gw ketinggalan di Amsterdam hahaha..

Yaudin trus kita move on deh dengan mengeksplor area Munich City Center. Di sana ada Bayerische Staatskanzlei (kantor pemerintahan), Hofgarten (taman dengan temple di tengahnya yang dikelilingi 8 jalan kecil), Residenz Museum (tempat penyimpanan koleksi kerajaan), Munich National Theatre, Frauenkirche/Munich Cathedral, dan Marienplatz.

photogrid_1478939429875

Munich City Center

Agak sorean kita ke BMW Welt (BMW World). Di sana merupakan tempat exhibition center, ada mobil-mobil dari jaman jadul sampai yang modern. BMW Welt ini masuknya gratis. Sebenernya lebih kece lagi kalau masuk BMW Museum yang berbayar cuma waktu itu karena udah kesorean jadi udah tutup.

photogrid_1478939578013

BMW Welt

Keluar dari BMW Welt udah mulai gelap dan kita langsung caw menuju Allianz Arena. Stadion ini adalah kandang dan stadion kebanggan bagi FC Bayern Munchen. Jadi ingat waktu jaman gw SD tahun 2002, gw nonton FIFA World Cup 2002. Keeper favorit gw adalah Oliver Kahn dari Jerman, dia jago banget jaga gawangnya, dan dia adalah tim FC Bayern Munchen. Stadion ini juga pernah dipakai waktu FIFA World Cup 2006. Dari kejauhan udah kelihatan terangnya eksterior stadion megah ini dengan nyala warna merah. Kira-kira setengah jam sekali warnanya berganti. Pas kita jalan mendekat warnanya udah biru. Dan selanjutnya ganti lagi jadi putih.

photogrid_1478939794096

Allianz Arena

Karena sudah malam dan lelah, jadi kita segera ke tempat penginapan. Ngobrol-ngobrol singkat dan kenalan dengan host-nya ternyata mereka traveller juga dan pernah ke Indonesia, Bali khususnya. Karena kita nginepnya cuma semalam jadi cuma sempet ketemu malam itu soalnya besok subuhnya kita mau checkout. Mereka heran kenapa kita liburan checkoutnya pagi-pagi banget, kalau mereka katanya liburan santai males-malesan bangun siang hahaha.. Abisnya di Munich cuma 2 hari jadi waktu sangat berharga, tidurnya bisa dilanjut di kereta/bus wkwkwk.. Gw juga cerita tentang bagasi gw, jadi in case nanti bagasi gw dianter ke situ, sorenya kita akan balik lagi untuk ambil bagasi.

Hari ke-2 adalah hari yang gw tunggu-tunggu karena mau liat salju untuk pertama kalinya di Schloss Neuschwanstein (Neuschwanstein Castle) hahaha.. Waktu gw kesana udah masuk musim semi, jadi kalau di Munich udah gak dapet salju, makanya mesti melipir ke luar kota supaya masih bisa lihat salju. Soooo excited jadi dibela-belain checkout subuh-subuh untuk ngejar kereta terpagi. Pertama kita naik kereta ke Munchen HBF untuk titip tas di loker, lanjut naik kereta ke Kaufbeuren, dan lanjut lagi naik kereta ke Fussen. Di perjalanan menuju Fussen dari dalam kereta udah mulai kelihatan saljuuu hahaha ndeso.. Setelah itu baru ganti naik bus dari Fussen ke Hohenschwangau. Pas sampai di Hohenschwangau, kita mampir dulu ngeliat Alpsee Lake (danau di antara pegunungan Alpen). Walaupun agak berkabut tapi danau nya tetap kelihatan cantik. Nah dari sini untuk mencapai kastilnya perlu menanjak dengan 3 pilihan cara: jalan kaki (gratis), naik bus (kalau cuaca cerah), naik kereta kuda (lebih mahal dari bus). Karena waktu terbatas jadi kita skip pilihan jalan kaki yang tentunya juga akan bikin gempor haha.. Nah sayangnya cuaca lagi kurang bagus dan berkabut jadi bus nya ga beroperasi, jadi mau ga mau naik kereta kuda. Ternyata asik juga menikmati pemandangan dari kereta kuda di mana sekitarnya diselimuti salju, masyaAllah.

Sesampainya di depan Neuschwanstein Castle, cuaca benar-benar berkabut dan suhunya dingin banget. Mau foto-foto mesti lepas sarung tangan jadi bikin tambah kedinginan, dan ini pertama kalinya gw ngerasain suhu minus wkwkwk.. Kalau kalian pernah nonton film-film Disney, kastil yang muncul di setiap pre-opening nya itu atau Sleeping Beauty Castle kabarnya terinspirasi dari kastil ini, jadi berasa ada di negeri dongeng hehe.. Setelah puas mengeksplor Neuschwanstein Castle, kita turun naik kereta kuda lagi dan kembali ke Munchen HBF.

photogrid_1478940718714

Alpsee Lake and Neuschwanstein Castle

Sampai di Munchen HBF lagi gw mulai kepikiran sama bagasi gw kok belum ada kepastian kabar udah siang gini hampir 24 jam. Masalahnya adalah malam itu planningnya kita udah akan menuju Salzburg which is pindah kota dan udah beda negara, jadi gw harus dapetin bagasi gw sebelum malam. Sisa itinerary tinggal Deutsches Museum dan Schloss Nymphenburg (summer residence buat anggota kerajaan), sepertinya harus ada yang dikorbankan. Akhirnya kita memutuskan ke Deutsches Museum yang merupakan museum terbesar di dunia untuk science & technology. Museum ini cukup luas dan bagian yang paling gw suka adalah Aeronautics soalnya banyak display koleksi pesawat-pesawatan wkwkwk.. πŸ˜€

photogrid_1478940867115

Deutsches Museum

Hari sudah sore dan bagasi gw belom di tangan, alhasil gw kontak lagi call centernya KLM untuk nanyain kabar bagasi gw apakah udah ada di Munich Airport atau udah dideliver ke tempat nginep gw, setelah nelpon ke-sekian kalinya akhirnya dikasihtau kalau bagasi gw udah ada di Munich Airport dan gw minta jangan dikirim ke tempat nginep gw, karena kalau nyasar atau lama dan ada apa-apa di jalan malah tambah rumit lagi, dan gw putuskan gw akan ambil di Munich Airport. Akhirnya keluar dari Deutsches Museum kita langsung ke Munich Airport. Sesampainya di sana masih ribet dengan birokrasinya diputer-puter disuruh kesana kemari mana jauh juga jaraknya bolak balik hadeeeh, akhirnya dengan penuh kesabaran bagasi gw bisa kembali ke tangan Alhamdulillah.. Terharu soalnya udah 2 hari gak bisa ganti baju hahaha.. Trus kita balik ke Munich HBF karena jam 8 malam kita akan melanjutkan perjalanan naik kereta ke Salzburg, Austria.

Singkat cerita, pas balik ke Indo gw coba ngurus minta kompensasi ke KLM atas keterlambatan bagasi gw dan ngurus claim travel insurance. Oiya sebagai info, untuk ngurus visa Schengen biasanya emang diminta polis travel insurance sebagai syarat, jadi mau gak mau ya mesti bikin. Dengan terjadinya case keterlambatan bagasi lebih dari 24 jam ini gw dapat pengalaman untuk claim travel insurance, lumayan lah dapet ganti sekitar 8x lipat dari harga polisnya, hihihi.. Trus dari KLM juga dapet kompensasi sekitar 2x lipat harga tiket AMS-MUC. Yeaah disyukuri aja bahwa dalam setiap perjalanan akan selalu ada hikmah dan pelajaran yang bisa kita ambil :D. The more you travel, the more new experience you will have. See you on next post! πŸ™‚

 

Weekend Getaway to Bangkok

Setelah sekian lama wacana mau jalan-jalan bareng geng QX Jomblo Traveller, akhirnya jadi juga Weekend Getaway ke Bangkok Thailand walaupun yang bisa ikut jadinya cuma 4 orang seadanya (gw, Ayu, kak Ridho, mas Miftah) plus Bu Rini dan Charlotte. Thanks to Arif dan Naldo buat tips-tips dan rekomendasinya untuk nonton Siam Niramit :D. Perginya kapan, baru sempet ngepost sekarang xD.

mtf_qdfaw_3453-jpg

Geng QX Jomblo Traveller haha.. (ketika semua masih pada jomblo)

Day 1

Kita berangkat hari Jumat siang dibagi 2 flight, gw sama Ayu duluan, kak Rido dan mas Miftah next flight. Pas landing gw sama Ayu ketemu Bu Rini dan anaknya yang ternyata berangkat bareng 1 pesawat hahaha.. Karena sama-sama backpacker dan itinerary-nya flexible jadi bisa jalan-jalan bareng deh ber-6 :D. Setelah selesai dari bagian imigrasi dan baggage claim, kita beli simcard untuk bisa ngenet dan siap2 in case perlu telpon darurat. Dari Suvarnabhumi Airport kita ke Suvarnabhumi Station yang ada di level B1 (2 lantai di bawah Arrival Hall) untuk naik Airport Rail Link (ARL) ke Ramkhamhaeng Station yang jaraknya cuma 4 stasiun dari airport. Kita nginep di Nasa Vegas Hotel, harganya lumayan cocok untuk kantong backpacker hahaa, dan enaknya keluar stasiun langsung bisa masuk ke lobby hotel ini.

Malamnya kita main ke Terminal 21 naik ARL+MRT. Ini semacam mall gitu, bukan terminal bus wakakak.. Terminal 21 Mall ini agak beda dibandingkan mall biasa, ada 9 lantai, tiap lantai beda tema negara, jadi agak unik gitu. Lantai LG: Carribean, G: Rome, M: Paris, 1: Tokyo, 2: London, 3: Istanbul, 4-5: San Fransisco, 6: Hollywood.

 

photogrid_1461481406855

Terminal 21

 

Day 2

Di hari kedua ini kita banyak keliling wat / temple / kuil. Pertama, setelah mampir sebentar ke Democracy Monument, kita ke Wat Suthatthepwararam atau singkatnya Wat Suthat. Dari luar, warna kuil ini dominan putih, sedangkan di bagian dalam kuil terdapat mural yang menghiasi sekeliling temboknya. Di depan kuil ini ada Red Giant Swing. Konon kabarnya, dulu banyak yang meninggal dunia karena ikut sayembara berayun di sini.

photogrid_1461481660597

Wat Suthat

Selanjutnya kita jalan kaki ke Wat Ratchabophit. Dekorasi bagian luar bangunan ini dihiasi dengan berbagai motif yang terbuat dari keramik warna-warni. Sedangkan pintu dan jendelanya dihiasi dengan emas dan kaca. Di sini juga terdapat makam dengan berbagai monumen berisi abu anggota keluarga kerajaan.

photogrid_1461481765358

Wat Ratchabophit

Menjelang siang kita ke Wat Pho (Temple of the Reclining Buddha). Di sini terdapat patung Budha sedang berbaring yang terbuat dari emas dengan panjang 46m dan tinggi 15m. Di bagian telapak kakinya dilapisi 108 lakshana (lambang suci Budha). Kalau mau masuk ke sini harus berpakaian sopan dan lepas alas kaki. Buat mba-mba atau tante-tante yang dateng dengan berbaju seksi ntar ditutupin kain/sarung dulu wkwkwk.. Di sisi lain ada stupa warna-warni dari potongan keramik.

photogrid_1461481932007

Wat Pho

Dari Wat Pho, kita ke kompleks Grand Palace. Ini kompleksnya luas banget dan ramai pengunjung (iyalah weekend). Kalo kesini kayaknya wajib bawa topi/payung, panas banget bo’, kalo perlu pake sunblock sekalian xD. Tiket masuk ke Grand Palace emang termasuk mahal 500 THB (hampir Rp 200.000) buat budget backpacker tapi ini ga cuma berlaku untuk masuk ke Grand Palace aja, dalam waktu seminggu masih bisa dipakai untuk ke Ananta Samakhom Throne Hall dan Vimanmek Mansion, besoknya kita baru mau ke sana, jadi ya lumayan worth it lah. Bangunan utamanya yang megah dan mewah adalah Wat Phra Kaew (Temple of The Emerald Buddha), waktu mau masuk ke sini harus lepas alas kaki dan dilarang foto-foto. Overall ini tempatnya bagus, tapi butuh yang agak lama kalau mau explore semua bangunan di dalamnya.

photogrid_1461482059381

Grand Palace

Menjelang sore kita naik Tuk-Tuk (kalau di Indonesia kayak bajay, tapi Tuk-Tuk bisa muat kita 6 orang dengan berbagai posisi, ada yang dipangku ada yang duduk di pintu hahaa xD) ke dermaga Tha Tien Pier trus nyebrang naik ferry menyusuri Sungai Chao Phraya menuju Wat Arun. Kabarnya Wat Arun ini view nya bagus pas sunset. Sebelum memasuki area Wat Arun, kita sholat dulu di masjid dekat situ namanya Ton Son Mosque, agak jalan sedikit sih lebih tepatnya ga deket2 banget lah. Nah saat kita memasuki area Wat Arun eh mulai gerimis ringan, Alhamdulillah nya ga deres dan segera berhenti. Trus kita liat orang2 yang sedang menaiki kuilnya rame banget, yang turun juga, mana tangganya curam gitu. Gara2 udah pada tepar keliling Grand Palace jadi pada mager untuk naik ke Wat Arun hahaha jadinya duduk2 guling2 di rumput taman aja udah seneng wkwkwk.. Waktu masih agak terang, Wat Arun ini keliatannya biasa aja warna abu2 gitu, saat matahari mulai terbenam baru deh ada lampu warna-warni yang membuat pemandangan Wat Arun semakin cantik dan mempesona. Pemandangan dari dermaga ke arah Sungai Chao Phraya juga ga kalah bagusnya di malam hari, banyak cruise ship lalu lalang dengan lampu warna-warni yang memantul di air sungai ini, ah sedap kali ya kalo dinner cruise menyusuri Sungai Chao Phraya ini wkwkwk (ngayal aje). Setelah puas bersantai ria di Wat Arun kita nyebrang balik ke dermaga Tha Tien Pier, ternyata dari seberang pun Wat Arun masih terlihat kece dari jauh, aaaak pokoknya baguuuss.. ❀

photogrid_1461482289200

Wat Arun

Mengakhiri kegiatan di hari ke-2 ini kita mampir ke Khaosan Road yang memang terkenal ramai dipenuhi turis. Di sini banyak hostel backpacker, tempat nyemil makan extreme, tempat massage, dan tukang jualan macem2. Kita di sini beli tiket untuk nonton Siam Niramit (soalnya berdasarkan review lebih murah beli di sini daripada beli online). Trus kita menyusuri Khaosan Road ini sampai ujung, makan malam, dan kembali ke hotel.

 

Day 3

Hari ke-3 kita awali dengan mengunjungi Wat Saket atau dikenal juga dengan Golden Mount. Kebetulan saat kita ke sana pada minggu itu sedang persiapan festival Loi Krathong, jadi stupa emas atau golden chedi nya dibungkus kain merah. Untuk menuju puncaknya, kita harus menaiki sekitar 300 anak tangga yang memutar. Masih muda masih kuat kan? Hahaha.. Tapi tangganya landai kok jadi ga terlalu bikin capek. Dari atas sini pemandangan ke sekeliling kota Bangkok juga bagus.

photogrid_1461482522214

The Golden Mount

Selanjutnya kita caw ke Dusit Palace. Di kompleks ini ada beberapa bangunan, di antaranya Ananta Samakhom Throne Hall yang bergaya arsitektur Italian Renaissance dan juga ada Abhisek Dusit Throne Hall. Di sini ada museum yang memamerkan hasil karya seni dan kerajinan tangan khas Thailand. Kita bisa masuk dan melihat koleksinya, namun dilarang foto-foto. Selain itu ada Vimanmek Mansion, istana megah yang terbuat dari kayu jati, masuknya harus lepas alas kaki, di dalamnya terasa adem, sejuk, dan asri.

photogrid_1461482685384

Dusit Palace

Hari semakin sore kita mampir ke Chatuchak Market yang hanya buka pas weekend, di sini banyak jajanan dan tempat beli oleh-oleh. Trus kita langsung menuju tempat berlangsungnya Siam Niramit Show. Pertunjukan ini mendapatkan sertifikasi dari Guinnes World of Records sebagai World’s Highest Stage. Sebelum mulai show nya di pelatarannya ada pertunjukan tarian khas Thailand dan kita bisa ketemu gajah yang nantinya akan tampil juga di panggung. Btw iseng-iseng bisa jadi tebak-tebakan juga sebenernya yang nari itu cewe atau cowo (ladyboy) dilihat dari jakunnya hahaha.. Satu kata buat Siam Niramit Show adalah AMAAAAZING, menakjubkan banget lah ini show nya yang menceritakan tentang kerajaan Siam, pokoknya sangat recommended bagi yang sedang berkunjung ke Bangkok.

photogrid_1461482791898

Before Siam Niramit Show

 

Day 4

Di hari terakhir, kita udah selesai acara jalan-jalannya, tinggal beli oleh-oleh aja buat keluarga dan teman-teman. Pertama kita ke Pratunam Market yaitu pasar yang masih agak tradisional, trus lanjut ke The Platinum Fashion Mall, dan akhirnya ke Central World Shopping Mall khusus buat beli tas Naraya khas Thailand hehe.. Abis itu kita lanjut ke airport dan kembali ke tanah air karena cuti udah abis jadi besoknya udah harus balik kerja haha.. Sekian cerita jalan-jalan kita di Bangkok, see you on the next post! πŸ™‚

4-onboard

After sunset view from my window on flight back to Jakarta